Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

John Watson

Biografi Psikolog
John Broadus Watson (1878-1958) adalah seorang psikolog Amerika Serikat yang dikenal sebagai bapak behaviorisme. Area penelitian Watson meliputi tinjauan terhadap perilaku hewan dan perkembangan anak-anak. Sebenarnya, Watson meneruskan pemikiran Ivan Pavlov. Pada dasarnya, dari Pavlov pula benih-benih behaviorisme muncul. Hanya saja, Watson menjadi tokoh yang memformulasikan secara luar biasa sehingga behaviorisme menjadi mazhab yang kokoh dalam psikologi.

Watson lahir di Travelers Rest, South Carolina, pada 9 Januari 1878. Ia adalah putra dari Pickens Butler dan Emma K. (Roe) Watson. Ibunya adalah seorang wanita yang sangat religius karena melarang putra-putranya mengonsumsi alkohol, merokok, serta menari. Nama Watson diberikan oleh seorang pendeta dengan harapan ia kelak terpanggil untuk menjadi penginjil. Oleh karena itu, sejak kecil Watson memperoleh pendidikan agama yang keras. Hal itu kelak justru menjadikan Watson antipati terhadap semua agama sepanjang hidupnya. Adapun sang ayah adalah seorang pecandu alkohol yang tega meninggalkan keluarganya ketika Watson masih berusia 13 tahun.

Setelah ditinggal ayahnya, keluarga Watson jatuh miskin. Untuk keluar dari kemiskinan, ibu Watson menjual sawah keluarga serta membawa putranya pindah ke Greenville, South Carolina. Kepindahan ke kawasan pedesaan yang lebih besar menjadikan Watson dapat berinteraksi dengan banyak tipe manusia. Hal ini menjadi pengalaman berharga sekaligus turut andil dalam pengembangan teori behaviorisme kelak.

Watson mempercayai satu-satunya jalan untuk sukses adalah menempuh studi di perguruan tinggi. Oleh karena itu, Watson meminta kepada teman ibunya agar dapat diterima kuliah di Furman University di Greenville. Akhirnya, ia berhasil melewati tes masuk. Teman-temannya menganggap Watson sebagai mahasiswa yang dewasa sebelum waktunya. Sebab, ia masuk kuliah pada usia 16 tahun dan sudah mendapat gelar master pada usia 12 tahun. Namun demikian, Watson menganggap dirinya sebagai seorang mahasiswa miskin, tenang, malas, tidak taat aturan, serta lemah secara sosial. Hal tersebut tidak mengherankan mengingat ia berasal dari desa sehingga merasa rendah diri terhadap kehidupan kota.

Selama kuliah, Watson harus bekerja sambilan di kampus untuk membiayai kuliahnya. Ia hanya memiliki sedikit teman karena hampir tidak memiliki waktu untuk bersosialisasi. Dari pagi hingga malam ia disibukkan dengan aktivitas kuliah, belajar, dan bekerja. Meskipun ia tergolong mahasiswa miskin, prestasinya di kelas sangat membanggakan. Setelah lulus kuliah, ia menghabiskan satu tahun di Batesburg Institute, yakni nama yang diberikannya untuk sebuah kamar di sebuah sekolah di Greenville. Kamar itu menjadi tempat tinggalnya sebagai petugas utama kebersihan sekolah tersebut. Ia memberi nama institute karena di kamar itu ia terbiasa belajar semalam suntuk.

Dari Batesburg Institute, Watson mengirim petisi kepada rektor Universitas Chicago agar berkenan menerimanya sebagai mahasiswa. Petisi itu sukses dan ia diundang menjadi mahasiswa di sana. Ia masuk jurusan filsafat di bawah bimbingan John Dewey berdasarkan rekomendasi dari Prof. Gordon Moore. Pengaruh tokoh-tokoh Chicago seperti Dewey, James Rowland Angell, Henry Herbert Donaldson, serta Jacques Loeb membuat Watson kelak mengembangkan pendekatan analisis perilaku objektif yang kemudian dikenal luas sebagai behaviorisme.

Selain tokoh-tokoh tersebut, Watson kerap mengunjungi profesor dan rekan-rekannya yang kelak membantunya menjadi seorang psikolog terkenal. Dalam setiap kunjungannya, ia selalu mendeklarasikan keyakinan bahwa behaviorisme adalah metode yang dapat mengubah psikologi menjadi lebih ilmiah dan dapat diterima secara umum. Pada saat itulah Watson mulai mengenal karya-karya Ivan Pavlov sehingga pandangan behaviorismenya menjadi semakin terang.

Watson berhasil meraih Ph.D. dari Universitas of Chicago pada tahun 1903. Disertasinya tentang studi pembelajaran pada tikus dalam usia berbeda menjadi dasar penting konsep behaviorismenya. Dalam disertasi itu, Watson menemukan bahwa saraf kinestetik menguasai perilaku tikus. Berkat disertasi tersebut itu, pada tahun 1908 Watson dipromosikan sebagai ketua departemen psikologi di Johns Hopkins University (JHU). Pada Oktober 1920, karena suatu hal Watson dipaksa meninggalkan jabatannya dari JHU.

Awalnya Watson menikah dengan Mary Ickes. Akan tetapi pernikahan terpaksa kandas di tengah jalan. Setelah bercerai, Watson menikah dengan Rosalie Rayner pada tahun 1921. Mereka tetap menjadi pasangan suami istri sampai Rayner meninggal.

Pada tahun 1913, Watson menulis beberapa artikel yang dikenal publik sebagai Manifesto Behaviorisme. Pada tahun itu pula Watson memapakan teori Pavlov sebagai bagian dari behaviorisme. Berkat Watson, karya Pavlov dikenal di dunia Barat. Karena dianggap begitu penting, karya Pavlov diperkenalkan Watson dalam pidato kepresidenannya di American Psychological Association pada tahun 1916. Pidato tersebut mengangkat derajat psikologi objektif terapan yang semula dianggap lebih rendah daripada psikologi strukturalisme eksperimental.

Sepanjang kariernya, Watson meneliti banyak topik. Namun, ia menyatakan bahwa teori perkembangan anak menjadi topik paling berharga baginya. Penekanan Watson terhadap teori perkembangan anak menjadi sebuah fenomena baru dalam psikologi. Oleh karena itu, bersama Rayner (istrinya), pada tahun 1920 Watson mengadakan eksperimen terkenal dan kontroversial yang disebut percobaan Little Albert. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menunjukkan pengaruh penerapan prinsip-prinsip classical conditioning Pavlov terhadap perilaku anak kecil berusia 11 bulan bernama Albert yang ditakut-takuti dengan tikus putih. Percobaan Little Albert menunjukkan bahwa emosi dapat menjadi respons terkondisi. Melalui eksperimen ini, seseorang bisa mengondisikan mental seorang anak. Berkaitan dengan ini, Watson pernah berkata, Berikan kepada saya sepuluh anak. Maka akan saya jadikan mereka semua sesuai dengan kehendak saya.

Selain meneliti, Watson bekerja di biro iklan J. Walter Thompson (JWT). Dalam waktu kurang dari 2 tahun, Watson diangkat menjadi presiden eksekutif JWT. Bisnis iklannya berjalan sukses. Iklan coffee break adalah salah satu media promosi terkenal yang dibuat oleh Watson. Dalam kesibukan bisnisnya, Watson membuat tulisan populer tentang teori iklan. Teori tersebut ia terapkan pada iklan pasta gigi. Iklan tersebut menampilkan seorang wanita berpakaian menggoda. Menurut teori iklan Watson, pasta gigi bukanlah sarana untuk kesehatan dan kebersihan, melainkan cara meningkatkan daya tarik seksual dari konsumen. Dalam hal ini, konsumen tidak hanya membeli produk pasta gigi, tetapi juga daya tarik seks. Watson berhenti menulis tulisan populer bagi khalayak populer pada tahun 1936. Ia pensiun dari bisnis iklan pada usia 65 tahun.

Istri Watson, Rosalie Rayner meninggal pada tahun 1935 dalam usia relatif muda (36 tahun). Watson tinggal di rumah pertaniannya sampai kematiannya pada 25 September 1958. Ia meninggal dalam usia 80 tahun. Ia dimakamkan di pemakaman Willowbrook, Westport Connecticut. Setahun sebelum kematiannya, ia menerima medali emas dari American Psychological Association atas kontribusi besarnya dalam bidang psikologi.


Ket. klik warna biru untuk link


Sumber
Irawan, Eka Nova. 2015. Pemikiran Tokoh-tokoh Psikologi; dari Klasik sampai Modern. IrcisoD. Yogyakarta


Download

Baca Juga
1. John Watson. Teori Behaviorisme
2. John Watson. Eksperimen Little Albert
3. John Watson. Ikatan Stimulus-Respons (S-R Bond)
4. John Watson. Prinsip Pembelajaran
5. John Watson. Prinsip Behaviorisme
Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "John Watson"