Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Augustinus

Augustinus seorang Afrika Utara. Ia lahir 354 M di Tagaste, sebuah kota kecil dekat kota Karthago, yang letaknya di dekat kota Tunis sekarang. Ibunya Kristen; ayahnya masih menganut agama Romawi kuno. Augustinus memperoleh pendidikan yang baik dan menjadi seorang guru ilmu bicara (rhetor). Sebagai orang muda, ia tertarik kepada aliran Manikeisme, suatu aliran berasal dari Persia yang ajarannya dualistik. Aliran ini menyatakan bahwa realitas terdiri atas dua prinsip dasar: yang baik, yaitu cahaya, Allah, atau roh, dan yang jahat, kegelapan atau materi. Saat berumur 28 tahun, ia pindah ke Roma. Di situ ia melepaskan Manikeisme. Sesudah selama beberapa waktu menganut skeptisisme, ia berkenalan dengan Neoplatonisme yang amat menarik baginya. Ia pindah ke Milano dan di situ, di bawah pengaruh uskup Ambrosius, Augustinus dibaptis, lalu pulang ke Afrika.

Ia dipilih menjadi uskup di kota Hippo. Itulah waktu ia, di samping tugas-tugasnya sebagai gembala umat, akan banyak mengarang tulisan dalam bidang spiritual dan teologi. Karya utama Augustinus adalah Confessiones (Pengakuan), otobiografi pertama yang dikenal sebagai sejarah sastra, dan De Civitate Dei (Tentang Komunitas Allah), yang ditulisnya di bawah kejutan penjarahan kota Roma oleh pasukan suku Got pada tahun 410. Ia meninggal pada tahun 430 pada waktu kota Hippo sudah dikepung oleh pasukan Vandal, sebuah suku barbar Jerman yang telah menaklukkan Spaniol Selatan dan Afrika Utara. Dapat dikatakan bahwa Augustinus berdiri di senja alam Romawi dan membuka pandangan ke masa pasca kekaisaran Roma.

Augustinus sekaligus seorang filsuf dan teolog. Ia mencari sintesis antara rasionalitas Yunani dan iman Kristiani. Meskipun iman Kristiani dan refleksi filosofis menyatu secara tak terpisahkan dalam Augustinus, apa yang ditulisnya bukan hanya penting bagi teologi Kristiani, melainkan juga merupakan sumbangan kepada pemikiran filosofis, melampaui umat seimannya. Dengan Augustinus kita memasuki zaman yang lain dari alam Yunani-Helenis etika-etika sebelumnya. Bukan hanya Kekaisaran Romawi sudah lama melewati puncaknya (hanya 45 tahun sesudah kematian Augustinus bagian baratnya akan mengalami pukulan terakhir dari tangan suku Got, salah satu dari suku-suku liar Jerman yang menjelajahi seluruh Eropa waktu itu), tetapi terutama karena Augustinus seorang Kristen. Selama lebih dari seribu tahun, iman Kristiani akan mewarnai budaya pemikiran di Eropa.

Augustinus sendiri dalam Gereja dianggap sebagai orang yang suci, karena itu disebut Santo Augustinus. Sekaligus ia salah satu dari guru-guru besar umat Kristiani. Augustinus menulis dalam bahasa Latin, bukan dalam bahasa Yunani. Pemikirannya betul-betul menguasai teologi di Gereja Barat sampai abad ke-13; sejak itu pengaruhnya semakin akan diimbangi oleh pemikiran Thomas Aquinas. Namun, sampai hari ini Augustinus tetap termasuk pemikir paling berpengaruh dalam budaya Kristiani Barat, terutama dalam berbagai aliran Protestantisme. 


Ket. klik warna biru untuk link


Sumber
Suseno, Franz Magnis. 1996. 13 Tokoh Etika; Sejak Zaman Yunani Sampai Abad Ke-19. Kanisius. Jogjakarta 


Download

Baca Juga
1. Augustinus. Kebahagiaan dan Transendensi
2. Augustinus. Menyatunya Nilai Objektif dan Subjektif Tertinggi
3. Augustinus. Hukum Ilahi dan Dinamika Batin Manusia
4. Augustinus. Tekanan pada Kehendak
5. Augustinus. Keutamaan dan Rahmat
6. Augustinus. Komunitas Allah, Komunitas Dunia
Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Augustinus"