Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Jean Baudrillard. Sekilas Pemikiran

Sekilas Pemikiran Jean Baudrillard
Jean Baudrillard
Melalui karya-karyanya, Baudrillard mempunyai sumbangan besar terhadap perkembangan teori sosial postmodernisme. Karya awal Baudrillard (1968,1970) sangat dipengaruhi oleh perspektif Marxian yang menitikberatkan pada masalah ekonomi. Bedanya, kalau Marxian lebih memfokuskan pada produksi, Baudrillard memfokuskan dirinya pada masalah konsumsi. Menurut Baudrillard, objek konsumsi merupakan sesuatu yang diorganisir oleh tatanan produksi atau perluasan kekuatan produktif yang diorganisir. Baudrillard menambahkan, konsumsi bukanlah tambahan kecil bagai putaran kapital... tetapi [merupakan] kekuatan produktif yang penting bagi kapital itu sendiri.

Untuk mendukung masyarakat agar memanfaatkan hasil-hasil produksi yang sebesar-besarnya, kaum kapitalis menciptakan sistem komunikasi yang disebutnya dengan kode (sign). Kode dikomunikasikan kepada konsumen melalui sistem pemasaran dan iklan yang gencar. Kode, dalam pengertian yang lebih umum merupakan sistem aturan-aturan guna menggabungkan seperangkat terma yang stabil dalam pesan. Melalui kode yang diciptakan, masyarakat dapat terstratifikasi sesuai dengan apa yang mereka konsumsi dan membedakan dari masyarakat lain berdasarkan objek yang dikonsumsi. Mengonsumsi objek tertentu menandakan (secara tidak sadar) kita mengasosiasi diri kita dengan orang yang mengonsumsi objek tersebut dan kita berbeda dengan orang yang mengonsumsi objek lain. Akhirnya, masyarakat, kata Baudrillard, seperti hidup dalam simulasi atau simularca, yang dicirikan dengan ketidakbermaknaan. Manusia kehilangan identitasnya, jati dirinya, dan karakter aslinya, karena hidup dalam peran-peran permainan, yang sewaktu-waktu bisa berganti baju dan cerita.

Baudrillard memfokuskan pada kritik dan analisis masyarakat kontemporer. Banyak perhatian dicurahkan pada persoalan kode dan kontrolnya atas apa yang berlangsung di tengah masyarakat. Dalam pandangan Baudrillard, kita telah memasuki fraktal baru yang dicirikan ketidakbermaknaan dan perkembangan yang terus-menerus. Ini adalah dunia ekstasis dan menyerupai pertumbuhan kanker yang hipertelik, AIDS, kegemukan, dan sejenisnya.

Secara umum, pemikiran Baudrillard memusatkan perhatian pada kultur, yang dilihatnya mengalami revolusi besar-besaran dan merupakan bencana besar. Revolusi kultural itu menyebabkan massa menjadi semakin pasif ketimbang semakin berontak seperti yang diperkirakan pemikir Marxis. Dengan demikian, massa dilihat sebagai lubang hitam yang menyerap semua makna, informasi, komunikasi, pesan, dan sebagainya, menjadi tidak bermakna... massa menempuh jalan mereka sendiri, tak mengindahkan upaya yang bertujuan memanipulasi mereka. Ketakacuhan, apatis, dan kelebaman ini merupakan istilah yang pepat untuk melukiskan kejenuhan massa terhadap tanda media, simulasi, dan hiperrealitas.


Ket. klik warna biru untuk link

Sumber
Maksum, Ali. 2016. Pengantar Filsafat; dari Masa Klasik hingga Postmodern. Ar-Ruzz Media. Yogyakarta.


Download

Baca Juga
1. Jean Baudrillard. Biografi
2. Jean Baudrillard. Teori Sosial Postmodern Ekstrim
3. A Mirror On The Wall: Simulasi dan Simulakrum
4. Posisi Iklan dalam Dinamika Kapitalisme
5. Pengertian Postmodernisme
6. Post-Modernitas
7. Strukturalisme dan Post-Strukturalisme
8. Teori-Teori Konsumsi
9. Teori-Teori Modernitas dan Posmodernitas
Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Bila kau tak tahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan menanggung perihnya kebodohan” _Imam Syafi’i

Post a Comment for "Jean Baudrillard. Sekilas Pemikiran"