Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Paul Ricoeur

Riwayat hidup dan karyanya
Paul Ricoeur dilahirkan di Valence, Prancis Selatan, tahun 1913 dan menjadi yatim piatu dua tahun kemudian. Ia berasal dari keluarga Kristen Protestan yang saleh dan dianggap sebagai salah seorang cendekiawan Protestan yang terkemuka di Prancis. Ia dibesarkan di Rennes. Di Lycee ia untuk pertama kali berkenalan dengan filsafat melalui R. Dalbiez, seorang filsuf berhaluan thomistis yang terkenal karena dialah salah seorang Kristen pertama yang mengadakan suatu studi besar tentang psikoanalisa Freud (1936). Ia memperoleh licence de philosophie pada tahun 1933, lalu mendaftar pada Universitas Sorbonne di Paris guna mempersiapkan diri untuk agregation de philosophie yang diperolehnya tahun 1935.

Di Paris antara lain ia berkenalan dengan Gabriel Marcel yang akan mempengaruhi pemikirannya secara mendalam. Setelah mengajar setahun di Colmar, ia dipanggil untuk memenuhi wajib militer (1937-1939). Pada waktu mobilisasi ia masuk lagi ketentaraan Prancis dan dijadikan tahanan perang sampai akhir perang (1945). Dalam tahanan di Jerman itu ia mempelajari karya-karya Husserl, Heidegger, dan Jaspers. Bersama dengan sahabat dan sesama tahanan, Mikel Dufrenne, ia menulis buku Karl Jaspers et la philosophie de I’existence (1947) (Karl Jaspers dan Filsafat Eksistensi). Pada tahun yang sama diterbitkan juga bukunya Gabriel Marcel et Karl Jaspers, studi perbandingan antara dua tokoh eksistensialisme yang menarik banyak perhatian pada waktu itu. Sesudah perang ia menjadi dosen filsafat pada College Cevenol, pusat Protestan internasional untuk pendidikan dan kebudayaan di Chambon-sur-Lignon (Haute Loire). Tahun 1948 ia mengganti Jean Hyppolite sebagai profesor filsafat di Universitas Strasbourg. 


Tahun 1950 ia meraih gelar docteur es lettres. Sebagai tesis utama diajukannya jilid pertama dari Philosophie de la volonte (Filsafat kehendak) yang diberi anak judul Le volontaire et I’involontaire (1950) (Yang dikehendaki dan yang tidak dikehendaki) dan sebagai tesis tambahan terjemahan karya Husserl I deen I dengan pendahuluan dan komentar, yang sudah mulai dikerjakan dalam tahanan di Jerman. Dua karya ini mengakibatkan Ricoeur segera dianggap sebagai seorang ahli terkemuka di bidang fenomenologi. Sekitar waktu itu Ricoeur mempunyai kebiasaan setiap tahun membaca karya-karya lengkap salah seorang filsuf besar: dari Plato serta Aristoteles sampai dengan Kant, Hegel, dan Nietzsche. Dengan demikian ia memperoleh suatu pengetahuan mendalam dan luas tentang seluruh tradisi filsafat Barat. 

Dengan cara itu pula ia tidak pernah membiarkan diri terjebak dalam suatu mode filosofis yang sempit, seperti misalnya eksistensialime pada waktu itu. di kemudian hari ia mendalami dan juga menggunakan filsafat analitis (Wittgenstein, Austin, Searle, dan lain-lain) dan dengan demikian termasuk sedikit sekali filsuf Prancis yang mengenal tradisi filosofis khas Inggris itu. tetapi pandangan luas dan terbuka Ricoeur tidak terbatas pada wilayah filsafat saja, ia menyoroti juga berbagai pokok politis, sosial, kultural, edukatif, dan teologis. Jasa-jasanya untuk teologi misalnya menjadi alasan bagi Universitas Katolik Nijmegen, Nederland, untuk menganugerahinya gelar doktor teologi honoris causa (1968). 

Amat sering ia diundang sebagai pembicara pada kongres, seminar, atau lokakarya—di dalam dan luar negeri—tentang beraneka ragam tema, di mana selalu ia tampil sebagai filsuf yang berusaha menyoroti tema bersangkutan dari sudut pandangan filosofisnya. Ia juga banyak menulis dalam majalah Esprit, yang didirikan tahun 1932 oleh tokoh personalisme Kristen, Emmanuel Mounier (1905-1950), dan majalah Christianime social, organ bagi gerakan Protestan di Prancis. Beberapa karangan tentang masalah-masalah sosial dan politik dikumpulkan dalam buku Histoire et verite (1955; diperluas tahun 1964) (Sejarah dan kebenaran).

Ricoeur diangkat sebagai profesor filsafat di Universitas Sorbonne pada tahun 1956. Tahun 1960 ia mempublikasikan jilid kedua dari Philosophie de la volonte dengan anak judul  Finitude et culpabilite (Keberhinggaan dan kebersalahan); jilid kedua ini terdiri atas dua bagian (dua buku tersendiri) masing-masing berjudul L’homme faillible (Manusia yang dapat salah) dan La symbolique du mal (Simbol-simbol tentang kejahatan). Ceramah-ceramah yang diberikan di Yale University, Amerika Serikat (1961), dan di Universitas Leuven, Belgia (1962), dikembangkan lebih lanjut menjadi karya besar De I’interpretation. Essai sur Freud (1965) (Perihal interpretasi. Esai tentang Freud).

Karena Universitas Sorbonne sudah lama tidak sanggup menampung jumlah mahasiswa yang membengkak terus, sekitar tahun 1950-an pemerintah Prancis merencanakan suatu kampus universiter baru di Nanterre, pinggiran kota Paris. Di situ serentak juga diusahakan suatu pembaharuan universitas dengan metode-metode pengajaran yang baru dan tempat tinggal bagi mahasiswa-mahasiswa dan dosen-dosen di kampus yang sama. Karena ia sudah lama ingin mendapat kontak yang lebih erat dengan para mahasiswa dan karena pembaharuan perguruan tinggi dianggap sebagai tantangan yang tidak boleh dilewati, Ricoeur mengajukan permohonan agar dapat dipindahkan ke Nanterre. Permohonannya dikabulkan (1966).

Tetapi justru kampus Nanterre dengan gedung-gedung beton yang raksasa di tengah perkampungan buruh menjadi pusat revolusi mahasiswa yang pecah dua tahun kemudian dan nyaris menjatuhkan pemerintahan Jenderal De Gaulle. Konon mahasiswa-mahasiswa Ricoeur menjadi pelopor dalam gerakan itu. Ricoeur mendukung harapan para mahasiswa akan pembaharuan lebih radikal dari sistem universiter dengan segala aspeknya, sambil tentu menolak penggunaan kekerasan dan ekses-ekses lain. Di tengah kerusuhan di Nanterre dekan fakultas sastra mengundurkan diri. Karena sulit dicari penggantinya, Ricoeur dibujuk untuk memangku jabatan itu. Profesor yang dianggap populer dan terpercaya oleh mahasiswa itu dinilai sebagai tokoh tepat untuk mengatasi krisis di kampus. Tetapi Ricoeur hanya setahun (Maret 1969-Maret 1970) memegang tampuk pimpinan fakultas dan tahun itu menjadi suatu periode yang berat sekali untuk dia. 


Ketika kampus diduduki oleh mahasiswa dan unsur-unsur kiri dari luar bercampur baur dengan mereka, Ricoeur terpaksa minta pertolongan polisi. Di luar persetujuan dekan, polisi memasuki bukan saja kampus tapi juga gedung-gedung universitas dan bertindak amat keras terhadap mahasiswa. Ricoeur yang di tengah hiruk-pikuk itu sudah tertimpa serangan jantung, dalam sepucuk surat dramatis kepada Menteri Pendidikan mengajukan permohonan untuk dibebaskan dari jabatannya. Sesudah pengalaman pahit itu ia mengajar sebagai profesor tamu di Universitas Leuven, Belgia. Sejak tahun 1973 ia kembali ke Nanterre (sekarang disebut Universitas Paris X) dan di samping itu setiap tahun mengajar juga beberapa bulan di Universitas Chicago. Di Paris ia menjadi direktur Center d’etudes phenomenologiques et hermeneutiques (Pusat studi tentang fenomenologi dan hermeneutika). Dan dalam periode ini ia banyak menaruh perhatian pada masalah-masalah filsafat bahasa dan hermeneutika. Sebuah buku tebal yang membawakan delapan studi tentang metafora terbit tahun 1975 dengan judul La metaphore vive (Metafora yang hidup).

Ket. klik warna biru untuk link


Sumber
Bertens. K. 2001. Filsafat Barat Kontemporer; Prancis. PT Gramedia Pustaka Utama. Jakarta


Download

Baca Juga
1. Filsafat Kehendak Paul Ricoeur
2. Paul Ricoeur. Menuju Filsafat Bahasa
Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Paul Ricoeur"