Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Georg Simmel

Biografi Georg Simmel
Georg Simmel

Sketsa Biografis
Georg Simmel lahir di jantung kota Berlin pada 1 Maret 1858. Dia mempelajari deretan luas mata kuliah di Universitas Berlin. Akan tetapi, usahanya yang pertama untuk menghasilkan suatu desertasi ditolak, dan salah seorang profesornya berkomentar: Kami akan memberinya pelayanan yang hebat jika kami tidak mendorongnya lebih lanjut ke arah ini (Frisby, 1982:17). Meskipun hal itu terjadi, Simmel gigih dan menerima gelar doktoralnya di bidang filsafat pada 1881. Dia menduduki suatu posisi yang tidak begitu penting sebagai Privatdozent mulai dari 1885 hingga 1900. Di dalam posisinya yang belakangan, Simmel bertugas sebagai seorang dosen yang tidak digaji yang penghidupannya tergantung kepada biaya kuliah mahasiswanya. Meskipun ia dipinggirkan, Simmel bekerja dengan cukup baik di dalam posisinya, sebagian besar karena dia seorang dosen yang unggul dan menarik sejumlah besar mahasiswa (yang membayar) (Frisby, 1981:17; Salomon, 1963/1997). Gayanya begitu populer sehingga para anggota masyarakat Berlin yang berbudaya pun tertarik mengikuti kuliahnya yang menjadi peristiwa-peristiwa publik (Leck, 2000). Keterpinggiran Simmel seiring dengan fakta bahwa dia adalah seseorang yang agak kontradiktif dan oleh karena itu merupakan orang yang membingungkan: Jika kita menggabungkan kesaksian-kesaksian yang ditinggalkan pada kerabat, sahabat, mahasiswa, dan orang-orang sezamannya, kita menemukan sejumlah petunjuk yang kadang-kadang bertentangan mengenai Georg Simmel. Oleh sebagian orang, dia digambarkan sebagai laki-laki yang tinggi dan langsing, sebagian lainnya melukiskan dia pendek dan menampakkan raut wajah yang sedih. Penampilannya dilaporkan tidak menarik, khas Yahudi, tetapi juga intelektual yang bersemangat dan mulia. Dia dilaporkan seorang yang bekerja keras, tetapi juga humoris dan terlalu pandai bicara sebagai seorang dosen. Pada akhirnya kita mendengar bahwa dia adalah seorang yang brilian secara intelektual (Lukacs, 1991:145), bersikap bersahabat, baik—tetapi juga bahwa di dalam dia adalah seorang yang tidak rasional, buram, dan liar. (Schnabel, dikutip di dalam Poggi, 1993:55)

Simmel menulis artikel yang sangat banyak (Metropolis dan Kehidupan Mental (1903/1971) dan buku-buku (The Philosophy of Money (1907/1978)). Dia dikenal baik di lingkungan akademik Jerman dan bahkan mempunyai pengikut internasional, khususnya di Amerika Serikat, tempat karyanya mempunyai signifikansi yang besar dalam lahirnya sosiologi. Akhirnya pada 1900, Simmel menerima pengakuan resmi, suatu gelar penghormatan semata di Universitas Berlin, yang tidak memberi dia status akademik yang penuh. Simmel berusaha memperoleh banyak posisi akademik, tetapi dia gagal meskipun mendapat dukungan para sarjana seperti Max Weber.

Salah satu alasan bagi kegagalan Simmel ialah karena dia adalah orang Yahudi di Jerman abad kesembilan belas yang penuh dengan anti-Semitisme (Kasler, 1985; Birnbaum, 2008). Oleh karena itu, di dalam suatu laporan mengenai Simmel yang ditulis kepada menteri pendidikan, Simmel dilukiskan sebagai seorang Israel tulen, di dalam penampilan luarnya, dalam pembawaan, dan cara berpikirnya (Frisby, 1981:25). Alasan lain ialah jenis pekerjaan yang dia lakukan. Banyak artikelnya muncul di koran-koran dan majalah-majalah; artikel-artikel itu ditulis untuk audiens yang lebih umum daripada sosiolog akademis saja (Rammstedt,1991). Selain itu, karena dia tidak memegang suatu jabatan akademis, dia terpaksa menghasilkan uang melalui kuliah-kuliah publik. Audiens Simmel, baik untuk tulisan-tulisannya maupun kuliah-kuliahnya, lebih berupa publik intelektual ketimbang para sosiolog profesional, dan hal itu cenderung menghasilkan penilaian-penilaian yang bersifat mengejek dari rekan profesionalnya. Contohnya, salah satu dari rekan sezamannya mengutuk dia karena pengaruhnya tetap... pada atmosfir umum dan mempengaruhi, terutama, level-level jurnalisme yang lebih tinggi (Troeltsch, dikutip dalam Frisby, 1981:13). Kegagalan-kegagalan pribadi Simmel juga dapat dikaitkan dengan sikap menganggap remeh akademisi Jerman pada masa itu kepada sosiologi.

Pada 1914 akhirnya Simmel memperoleh pengangkatan akademis reguler di universitas kecil (Starsburg), tetapi sekali lagi dia merasa diasingkan. Di satu sisi, dia menyesali telah meninggalkan audiens para intelektualnya di Berlin. Oleh karena itu, istrinya menulis kepada istri Max Weber: Georg mohon diri dari auditorium dengan sangat menyesal... para mahasiswa sangat penuh kasih sayang dan simpatik... hal itu merupakan kepergian pada saat kehidupan yang puncak (Frisby, 1981:29). Di sisi lain, Simmel tidak merasa merupakan bagian dari kehidupan di universitasnya yang baru. Oleh karena itu, dia menulis kepada Nyonya Weber. Hampir tidak ada apa pun yang perlu kami laporkan. Kami hidup... terpencil, tertutup, tidak diperhatikan, sunyi dari lingkungan luar. Kegiatan akademik adalah 0, orang-orang... asing dalam hati bersikap bermusuhan (Frisby, 1981:32).

Perang Dunia I segera mulai setelah pengangkatan Simmel di Starsbourg; ruang-ruang kuliah berubah menjadi rumah sakit militer, para mahasiswa diliburkan untuk berperang. Dengan demikian, Simmel tetap menjadi tokoh pinggiran di akademi Jerman hingga kematiannya pada 1918. Dia tidak pernah melakukan karier akademik yang normal. Namun demikian, Simmel menarik pengikut akademik yang besar di zamannya, dan ketenangannya sebagai seorang sarjana, jika memang ada, terus bertamumbuh selama tahun demi tahun.


Ket. klik warna biru untuk link

Download di Sini 

Biografi dan Pemikiran Georg Simmel (Bagian 1) (Youtube Link. https://youtu.be/m4NantZ2l4s)
Biografi dan Pemikiran Georg Simmel (Bagian 2) (Youtube Link. https://youtu.be/nzcO1j-rRDc)

Teori
1. Georg Simmel. Kebudayaan Objektif
2. Georg Simmel. Bentuk-Bentuk dan Tipe-Tipe Interaksi Sosial
3. Georg Simmel. Geometri Sosial
4. Georg Simmel. Kerahasiaan; Sebuah Geometri Sosial
5. Georg Simmel. The Philosphy of Money
6. Georg Simmel. Level-Level dan Wilayah-Wilayah Perhatian
7. Georg Simmel. Pemikiran Dialektis
8. Georg Simmel. Bentuk-Bentuk Sosial; Superordinasi dan Subordinasi
9. Georg Simmel. Fesyen
10. Georg Simmel. Kebudayaan Individual (Subjektif) dan Kebudayaan Objektif
11. Tokoh-Tokoh yang Mempengaruhi Perkembangan Ilmu Sosiologi
12. Teori-Teori Sosiologi Sesudah Comte: Mazhab Formal
13. Georg Simmel. Lebih-Hidup dan Melampaui-Kehidupan
14. Georg Simmel. Tentang Kesadaran Individual
15. Georg Simmel. Interaksi Sosial (Asosiasi)
16. Georg Simmel. Tipe-tipe Sosial
17. Georg Simmel. Struktur-Struktur Sosial
 

Sumber.
Ritzer, George. 2012. Teori Sosiologi; Dari Sosiologi Klasik Sampai Perkembangan Terakhir Postmodern. Pustaka Pelajar. Yogyakarta.

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani من لم يذق مر التعلم ساعة, تجرع ذل الجهل طول حياته | “Barang siapa yang tidak mampu menahan lelahnya belajar, maka ia harus mampu menahan perihnya kebodohan” _ Imam As-Syafi’i

Post a Comment for "Georg Simmel"