Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Amina Wadud. Biografi dan Pemikiran

Biografi dan Pemikiran Amina Wadud
Amina Wadud
Amina Wadud dilahirkan di sebuah desa Bethesda, Maryland, Amerika Serikat pada tanggal 25 September tahun 1952 M dan diberi nama Mary Teasley. Ayahnya adalah seorang Methodits Menteri dan ibunya keturunan dari budak Arab, Berber dan Afrika. Pada tahun 1972 ia mengucapkan syahadat dan menerima Islam dan pada tahun 1974 namanya di ubah resmi menjadi Amina Wadud untuk mencerminkan afiliasi agamanya.

Amina Wadud menjalani pendidikan di perguruan tinggi (S1) antara tahun 1970 sampai tahun 1975 di University of Pennsylvania. Kemudian dia melanjutkan pendidikan pascasarjana (S2) di The University of Michigan dengan mengambil konsentrasi Near Eastern Studies (Studi Timur Dekat) dan lulus pada tahun 1982. Masih pada universitas yang sama, dia melanjutkan pendidikannya pada tingkat doktor (S3) dengan konsentrasi Arabic  and Islamic Studies (Bahasa Arab dan Studi Islam), dan selesai pada tahun 1988 M. Di samping pendidikan formal di atas, dia juga pernah mengikuti advanced Arabic di Mesir pada The American University Cairo. Dia juga pernah menngikuti Qur’anic Studies and Tafsir di Cairo University, dan Course in Philosophy di Al-Azhar University.

Amina Wadud adalah seorang feminis Islam dengan fokus progresif pada tafsir al-Quran. Dia dikontrak menjadi Asisten Profesor di International Islamic University Malaysa di bidang Studi al-Quran di Malaysa untuk jangka waktu 3 tahun, antara 1989-1992. Amina Wadud merupakan tokoh feminisme muslim yang produktif, banyak karya tulis yang sudah diterbitkannya, beliau juga mendirikan beberapa kursus singkat keislaman. Salah satu desertasi yang pernah ia terbitkan adalah Al-Qur’an Dan Perempuan: Membaca Ulang Teks Suci Dari Women Perspektif, sebuah buku yang dilarang di UAE. Namun, buku tersebut terus digunakan oleh Sisters Islam di Malaysia sebagai teks dasar bagi aktifis dan akademisi.

Karya Amina Wadud sesungguhnya merupakan kegelisahan intelektual penulisnya mengenai ketidakadilan gender dalam masyarakat. Menurut Amina Wadud, salah satu penyebab terjadinya ketidakadilan gender dalam kehidupan sosial adalah karena ideologi doktrin penafsiran al-Qur’an yang dianggapnya bias patriarkhi. Untuk memperoleh penafsiran yang relatif objektif, seorang mufassir harus kembali pada prinsip-prinsip dasar dalam al-Quran sebagai kerangka paradigmanya. Itulah mengapa Amina mensyaratkan seorang mufassir memahami word view.

Amina Wadud Muhsin juga salah satu tokoh feminis muslim kontroversial, karena telah mendobrak dinding paradigma konvensional yang dipertahankan selama empat belas abad sebelumnya. Pendobrakan ini dilakukan oleh Amina Wadud bukan hanya pada ranah konseptual, tetapi juga dibuktikan pada ranah praksis. Jum’at, 18 Maret 2005, di sebuah gereja katederal di Sundram Tagore Gallery 137 Greene Street, New York, untuk pertama kalinya selama kurun waktu 1400 sejarah Islam, Dr. Amina Wadud, Profesor Islamic Studies di Virginia Commonwealth University, menjadi wanita pertama yang memimpin sholat Jum’at. Dalam sholat Jum’at yang dihadiri oleh sekitar 100 orang jamaah laki-laki dan wanita tersebut, Dr. Aminah Wadud juga menjadi khatib jum’at dan sebelumnya adzan dikumandangkan juga oleh seorang wanita, tanpa penutup kepala. Dalam hal ini, Amina wadud ingin membangkitkan peran perempuan dengan kesetaraan dalam relasi gender, dengan berprinsip pada keadilan sosial dan kesetaraan gender.

Realitas dalam Islam menunjukan kenapa peran perempuan terbelakang dari pada laki-laki. Dia juga ingin menyelamatkan perempuan dari konservatisme Islam. Menurutnya banyak hal yang menyebabkan penafsiran miring tentang perempuan; kultur masyarakat, kesalahan paradigma, latar belakang para penafsir yang kebanyakan dari laki-laki. Oleh karena itu ayat tentang perempuan hendaklah ditafsirkan oleh perempuan sendiri berdasarkan persepsi, pengalaman dan pemikiran mereka. Kegelisahan yang dirasakan Wadud adalah fenomena patriarkal dalam masyarakat muslim. Ia melihat marjinalisasi peran perempuan dalam tatanan sosial yang selama ini terus terjadi, bahkan sampai saat ini. Alqur’an yang menurutnya membawa nilai keadilan, belum mampu terasimilasi dalam kehidupan masyarakat muslim. Maka ia tak ragu mempertanyakan bagaimana sebenarnya perempuan di perlakukan di dalam Islam.

Sesaat sebelum melaksanakan shalat Jum’at yang penuh kontroversi itu, ia mengatakan bahwa isu kesetaraan gender adalah sesuatu yang sangat penting dalam Islam, sayangnya kaum muslim telah dipengaruhi penafsiran yang sangat terbatas yang menyebabkannya mengalami kemunduran. Ia juga menambahkan bahwa apa yang dilakukannya (menjadi Imam dan khatib shalat Jum’at) hanya simbolisasi dari berbagai kemungkinan yang bisa dilakukan dalam Islam.

Pendiri kelompok wanita Muslim Women’s Tour, Asra Q Nomani, gebrakan yang dilakukan oleh Amina Wadud ini akan menyadarkan masyarakat terhadap kondisi ketidaksetaraan gender yang selama ini terjadi. Ketidasetaraan gender itu menurutnya tidak hanya terjadi dalam kehidupan sehari-hari umat muslim, tapi hal itu juga terjadi pada aspek spiritual. Menurut Nomani, yang menjadi panitia penyelengara Shalat Jum’at yang diimami Amina Wadud ini, ia dan Wadud akan memperjuangkan hak mereka sebagai muslimah dalam Islam. Suatu hari nanti, kami akan menjadi pemimpin dunia Islam, tegasnya.
 

Ket. klik warna biru untuk link

Sumber
• https://www.ruangmuslimah.co/3484-amina-wadud-imam-nyeleneh-dari-virginia
• Irsyadunnas. Tafsir Ayat-Ayat Gender ala Amina Wadud Perspektif hermeneutika gadamer. Fakultas Dakwah dan Komunikasi UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta
• Jouharullatif Al Ghoni. Feminisme Pemikiran Amina Wadud dalam Kesetaraan Gender dan Implementasinya Terhadap Pendidikan Berkesetaraan Gender. Skripsi. Fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan IAIN Purwokerto


Download
Dani Ramdani
Dani Ramdani | Pemilik Situs Sosiologi79.com dan Sosial79.com | Alumni Sosiologi Universitas Lampung | Staf Pengajar Sosiologi di SMAN 1 Cibeber Kab. Lebak Banten

Post a Comment for "Amina Wadud. Biografi dan Pemikiran"