Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Jurgen Habermas

Biografi Jurgen Habermas
Jurgen Habermas
Riwayat hidup dan karya-karyanya
Jurgen Habermas dilahirkan di Dusseldorf pada 1929 dan dibesarkan di Gummersbach, kota kecil dekat Dusseldorf. Ketika menginjak usia remaja pada akhir Perang Dunia II, ia ikut menyadari bersama bangsanya kejahatan rezim nasional-sosialis Hitler. Keyakinannya tentang pentingnya demokrasi dalam pemikiran politiknya di kemudian hari, mungkin berasal dari pengalaman yang mengejutkan itu. Di universitas kota Gottingen ia mempelajari kesusastraan, sejarah, dan filsafat (antara lain pada N. Hartmann) dan juga mengikuti kuliah di bidang psikologi dan ekonomi. 


Sesudah waktu singkat di Zurich, ia meneruskan studi filsafat pada Universitas Bonn di mana pada tahun 1954 ia meraih gelar doktor filsafat dengan sebuah disertasi berjudul Das Absolute und die Geschichte (Yang absolut dan sejarah), suatu studi tentang pemikiran Schelling. Pada waktu itu juga dengan lebih intensif ia melibatkan diri dalam diskusi-diskusi politik, antara lain perdebatan yang sangat hangat tentang masalah persenjataan kembali (rearmament) di Jerman setelah kalah Perang Dunia II.

Baru pada tahun 1956 Habermas berkenalan dengan Institut Penelitian Sosial di Frankfurt dan menjadi asisten Adorno. Menurut kesaksiannya, ia belajar dari Adorno apa itu sosiologi. Di situ ia mengambil bagian dalam suatu proyek penelitian mengenai sikap politik para mahasiswa di Universitas Frankfurt. Habermas terutama mengerjakan segi teoretisnya. Hasil penelitian ini dipublikasikan dalam buku Student und Politik (Mahasiswa dan politik) (1964). Sewaktu bekerja di Institut Penelitian Sosial itu ia berkenalan juga secara lebih mendalam dengan pemikiran marxisme.

Sekitar waktu yang sama Habermas mempersiapkan Habilitationsscrift-nya. Karangan ini diberi judul Strukturwandel der Oeffentlichkeit (Transformasi struktural dari lingkup umum) (1962), suatu studi yang mempelajari sejauh mana demokrasi masih mungkin dalam masyarakat industri modern. Perhatian khusus diberikan pada berfungsi tidaknya pendapat umum dalam masyarakat modern. Sebelum Habilitation berlangsung, ia sudah diundang menjadi profesor filsafat di Heidelberg (1961-1964). Pada 1964 ia kembali ke Universitas Frankfurt, karena diangkat sebagai profesor sosiologi dan filsafat, menggantikan Horkheimer. Sesuai dengan tradisi Mazhab Frankfurt ia juga tidak asing di Amerika Serikat, sebab selama beberapa waktu ia mengajar di New York. Kemudian ia sering kembali ke Amerika dan diakui di sana sebagai seorang filsuf besar. Hampir semua karyanya dengan agak cepat sesudah penerbitan pertama dalam bahasa Jerman diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris.

Pada tahun 1960-an Habermas sangat populer dalam kalangan mahasiswa Jerman dan oleh beberapa golongan dianggap sebagai ideolog mereka, khususnya beberapa kelompok SDS (Sozialistische Deutsche Studentenbund). Tetapi ketika aksi-aksi mahasiswa mulai melewati batas dengan menggunakan kekerasan, Habermas tidak segan mengemukakan kritiknya. Lama-kelamaan ia tidak luput dari nasib yang sudah menimpa anggota Mazhab Frankfurt lainnya (Horkheimer dan Adorno): ia mengalami konflik dengan mahasiswa. Pada tahun 1969 ia menerbitkan buku Protestbewegung und Hochschulreform (Gerakan oposisi dan pembaharuan Perguruan Tinggi), suatu evaluasi kritis tentang gerakan protes pada mahasiswa dalam tahun 1960-an; suatu buku yang menjadi best seller di Jerman. Jika pada tahun 1971 Habermas meninggalkan Frankfurt, rupanya salah satu alasannya adalah bahwa ia tidak lagi merasa betah mengajar di universitas itu. ia menerima tawaran untuk menjadi direktur (bersama dengan C.F. Weizsacker, fisikawan dan filsuf) dari Max Planck Institut di Starnberg (dekat Munchen), yang meneliti kondisi kehidupan dalam dunia ilmiah-teknis.

Ketika masih mengajar di Frankfurt, selain buku-buku yang sudah disebut, Habermas menerbitkan lagi: Theorie und Praxis (Teori dan praksis) (1963); Zur Logik der Sozialwissenschaften (Tentang logika ilmu-ilmu sosial) (1967); Technik und Wissenschaft als Ideologie (Teknik dan ilmu pengetahuan sebagai ideologi) (1968): mengumpulkan berbagai karangan, antara lain Erkenntnis und Interesse, pidato pelantikan Habermas ketika dikukuhkan sebagai profesor di Frankfurt; program yang dirancang dalam pidato ini sebagian direalisasikan dalam buku berikut dengan judul yang sama: Erkenntnis und Interesse (Pengenalan dan kepentingan manusiawi) (1968). Karena ditulis di tengah diskusi yang ramai, dari semua buku ini sesudah beberapa tahun terbit lagi sebuah edisi baru dengan tambahan dan penjelasan. Lalu masih patut disebut: Theorie der Gesellschaft oder Sozialtechnologie (Teori masyarakat atau teknologi sosial) (1971): ditulis bekerja sama dengan sosiolog Niklas Luhmann; dan Philosophisch-politische Profile (Profil-profil filosofis-politis) (1971).

Selama di Frankfurt Habermas terjun juga dalam diskusi yang dikenal sebagai Positivismusstreit (diskusi tentang positivisme), suatu diskusi yang menarik banyak perhatian dalam kalangan akademis di Jerman sekitar 1960-an dan berkumandang sampai ke dunia internasional. Yang dipersoalkan adalah metode dalam ilmu-ilmu sosial. Inti persoalannya adalah hubungan antara teori dan praksis. Sebagaimana dapat dimaklumi, dalam hal ini Mazhab Frankfurt mempunyai keyakinan teguh bahwa teori tidak dapat dilepaskan dari praksis dan bahwa tidak ada ilmu pengetahuan bebas-nilai. Atau menurut perumusan Habermas sendiri, sikap teoretis selalu diresapi dan dijuruskan oleh kepentingan manusiawi yang tertentu. Diskusi tersebut dibuka oleh Theodor W. Adorno dan Karl Popper, yang masing-masing mewakili pendirian dialektis dan pendirian positivistis. Setelah diawali oleh dua veteran tersebut, diskusi dilanjutkan oleh dua filsuf lebih muda, yaitu Jurgen Habermas dan Hans Albert. 


Sebenarnya nama diskusi tentang positivisme tidak begitu tepat, karena Popper maupun Albert menolak digolongkan dalam positivisme. Menurut Popper dan Albert, ilmu pengetahuan hanya merupakan suatu usaha logis saja. Bagi mereka teori sama dengan logika. Jadi, di bidang praksis juga (politik tidak terkecuali) ilmu pengetahuan itu sama sekali netral. Tetapi menurut Mazhab Frankfurt, sikap semacam itu hanya menunjang status quo, dan akibatnya tidak sekali-kali bersifat netral! Yang tampak dalam seluruh diskusi ini ialah suatu oposisi fundamental antara metode positivistis-empiristis dan metode yang berorientasi dialektis menurut tradisi Hegelian. Diskusi ini sama sekali tidak berhasil dalam mendekatkan pendirian-pendirian kedua belah pihak, apalagi menciptakan persetujuan antara para partisipan. Tetapi ada manfaatnya juga, sejauh kedua pendirian itu sempat dijelaskan dan dipertajam.

Selama 10 tahun Habermas bekerja di Institut Max Planck, yakni sampai 1981 ketika pusat penelitian ini terpaksa bubar, setelah stafnya tidak berhasil mencapai persepakatan tentang arah perkembangan selanjutnya. Bagi karier Habermas, 10 tahun di Starnberg ini menjadi suatu periode yang amat subur. Pemikiran filosofisnya mencapai tahap kematangan dalam periode ini. Di antara bukunya yang terbit pada waktu itu boleh disebut Legitimationsprobleme im Saptkapitalismus (Masalah legitimasi dalam kapitalisme kemudian hari) (1973); Kultur dan kritik (Kebudayaan dan kritik) (1973); Zur Rekonstruktion des Historischen Materialismus (Demi rekonstruksi materialisme historis) (1976). Yang dapat dianggap sebagai opus magnum Habermas dan puncak seluruh usaha ilmiahnya adalah Theorie des kommunikativen Handelns (Teori tentang praksis komunikatif), dua jilid (1981). Karya yang meliputi 1200 halaman ini merupakan suatu teori menyeluruh tentang kehidupan sosial yang pantas disejajarkan dengan karya-karya para sosiolog besar seperti Max Weber dan Talcott Parsons.

Buku-buku teoretis yang berikut hampir semua melanjutkan dan mengolah lebih lanjut pemikirannya dalam karya besar tadi. Boleh disebut lagi: Moralbewusstsein und kommunikatives Handeln (Kesadaran moral dan praksis komunikatif) (1983); Vorstudien und Erganzungen zur Theorie des kommunikativen Handelns (Studi persiapan dan tambahan pada teori tentang praksis komunikatif) (1984); Der philosophische Diskurs der Moderne (Diskursus filosofis dari orang modern) (1985); Nachmetaphysishes Denken. Philosophische Aufsatze (Pemikiran pasca metafisis. Esai-esai filosofis) (1988); Erlauterungen zur Diskursethik (Penjelasan tentang etika diskursus) (1991); Faktizitat und Geltung. Beitrage zur Diskurstheorie des Rechts und des demokratischen Rechtsstaats (Fakta dan norma. Kontribusi kepada teori diskursus tentang hukum dan negara hukum yang demokratis) (1992); Die Einbeziehung des Anderen. Studien zur politischen Theorie (Keterlibatan orang lain. Studi-studi tentang teori politik) (1996). Berbagai artikel tentang masalah aktual dikumpulkan dalam buku-buku yang diberi judul umum Kleine Politische Schriften (Tulisan-tulisan kecil tentang politik); pada 1995 sudah mencapai 8 jilid. Di samping itu Habermas memberikan juga banyak wawancara dengan peminat Jerman atau luar negeri. Beberapa di antara wawancara itu sangat berguna sebagai pengantar pertama ke dalam pemikirannya.

Setelah Institut Max Planck ditutup, Habermas kembali ke Frankfurt sebagai profesor filsafat. Ia mengajar di Universitas Frankfurt sampai memasuki masa pensiunnya pada 1994. Pada waktu Habermas sudah mempunyai reputasi internasional yang besar dan banyak diminta sebagai pembicara pada pertemuan ilmiah di luar negeri.


Ket. klik warna biru untuk link


Baca Juga
1. Jurgen Habermas. Melanjutkan Proyek Modernitas Melalui Rasio Komunikatif
2. Jurgen Habermas. Kolonialisasi Dunia-Kehidupan
3. Jurgen Habermas. Kritik atas Patologi Modernitas
4. Jurgen Habermas. Diskursur Filosofis tentang Modernitas (Post-Modernitas)
5. Jurgen Habermas. Teori Praksis Komunikatif
6. Jurgen Habermas. Speech Acts
7. Jurgen Habermas. Ilmu Pengetahuan dan Kepentingan Manusia
8. Ilmu dan Teknologi sebagai Ideologi
9. Methodenstreit dalam Ilmu-Ilmu Sosial di Jerman
10. Mazhab Frankfurt 

Sumber
Bertens. K. 2002. Filsafat Barat Kontemporer; Inggris-Jerman. PT Gramedia Pustaka Utama. Jakarta


Download
Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Bila kau tak tahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan menanggung perihnya kebodohan” _Imam Syafi’i

Post a Comment for "Jurgen Habermas"