Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Materi Sosiologi Kelas XII Bab 3.2 Ketimpangan Sosial sebagai Dampak Perubahan Sosial di Tengah Globalisasi (Kurikulum Revisi 2016)

Ketimpangan Sosial dalam Sejarah
Ketimpangan bukan hal yang baru. Ada banyak contoh ketimpangan sosial dalam sejarah. Sebagai contoh, pembangunan pada zaman Romawi menggunakan para budak. Sistem feodal kepemilikan tanah pun hadir. Secara historis, ketimpangan terkait dengan kepemilikan tanah. Namun Revolusi Industri mengubah struktur masyarakat dan sumber penciptaan kekayaan. Sumber kekayaan tidak lagi pada kepemilikan tanah, tetapi pada kepemilikan alat-alat produksi pabrik.

Max Weber mengambil perspektif ekonomi politik untuk menghasilkan analisis yang menggambarkan bahwa posisi sosial dari seseorang bergantung pada peluang hidupnya di pasar kerja. Weber juga berfokus pada analisis kekuasaan dan menyimpulkan bahwa prestise dan status sama pentingnya dalam menciptakan hierarki sosial.

Cara Sosiolog Mempelajari Ketimpangan Sosial
Kesenjangan sosial dapat dilihat oleh sosiolog sebagai masalah sosial yang mencakup tiga dimensi, yaitu kondisi struktural objektif, dukungan ideologis, dan reformasi sosial. Kondisi struktural objektif terdiri atas hal-hal yang dapat diukur secara objektif dan berkontribusi terhadap ketimpangan sosial. Dukungan ideologis mencakup hal-hal yang mendukung ketimpangan sosial yang terdapat di masyarakat. Dan reformasi sosial mencakup perlawanan terorganisasi, kelompok-kelompok perlawanan, dan gerakan-gerakan sosial.

Bentuk-Bentuk Ketimpangan Sosial
Menurut Andrinof Chaniago, paling tidak terdapat enam ketimpangan yang terjadi yaitu sebagai berikut (Syamsul Hadi, dkk, 2004)
1) Ketimpangan desa dan kota
2) Kesenjangan pembangunan diri manusia Indonesia
3) Ketimpangan antargolongan sosial ekonomi yang diperlihatkan dengan semakin meningkatnya kesenjangan ekonomi antara golongan-golongan dalam masyarakat
4) Ketimpangan penyebaran aset di kalangan swasta dengan ciri sebagian besar kepemilikan aset di Indonesia terkonsentrasi pada skala besar
5) Ketimpangan antarsektor ekonomi dengan ciri sebagian sektor, misalnya properti, mendapat tempat yang istimewa
6) Ketimpangan antarwilayah dan subwilayah dengan konsentrasi ekonomi terpusat pada wilayah perkotaan, terutama ibu kota, sehingga daerah hanya mendapatkan konsentrasi ekonomi yang sangat kecil.

Faktor Penyebab Ketimpangan Sosial
1) Faktor Struktural
Faktor struktural berkaitan erat dengan tata kelola yang merupakan kebijakan pemerintah dalam menangani masyarakat, baik yang bersifat legal formal maupun kebijakan-kebijakan dalam pelaksanaannya. Faktor struktural dapat kita ibaratkan sebagai jaringan listrik yang berfungsi sebagai penyalur energi yang memberi aset ke masyarakat agar dapat dioptimalkan energinya untuk pembangunan diri dan bangsa.
2) Faktor Kultural
Faktor kultural atau budaya masyarakat dapat diibaratkan sebagai tenaga listrik atau energi penggerak kehidupan masyarakat. Hal ini berkaitan dengan sifat atau karakter masyarakat dalam melaksanakan kehidupannya, apakah ia malas atau rajin, ulet atau mudah menyerah, jujur atau menghalalkan berbagai cara, suka berkompetisi atau menerima apa adanya, dan seterusnya. Kultur dalam hal ini berkaitan dengan nilai-nilai hidup yang dianut oleh suatu masyarakat.

B. Permasalahan Sosial Akibat Perubahan Sosial di Tingkat Lokal Disebabkan Globalisasi
Masalah Ketimpangan Sosial di Masyarakat
Membahas masalah ketimpangan sosial kita harus melihat dahulu latar belakang terjadinya ketimpangan. Ada beberapa faktor yang melatarbelakangi ketimpangan sosial antara lain stratifikasi sosial, sikap prejudice, dan diskriminasi.
1) Stratifikasi Sosial
Sistem stratifikasi yang sangat berpengaruh terhadap timbulnya ketimpangan sosial adalah sistem stratifikasi tertutup yang tidak memberi peluang kepada anggota strata tertentu untuk berpindah ke strata lain. Selain itu, pada masyarakat yang menganut sistem kelas sosial di mana status orang ditentukan oleh keahlian yang dimilikinya, ini merupakan gambaran masyarakat yang demokratis, namun kenyataannya ketimpangan sosial tetap ada. Hal tersebut dikarenakan akses yang dimiliki setiap kelas sosial berbeda.
2) Sikap Prejudice
Sikap prejudice adalah sikap berdasarkan pada generalisasi yang tidak berdasarkan realitas dan cenderung subjektif. Sikap prejudice bisa diarahkan pada kelompok orang dari kelas sosial, jenis kelamin, umur, partai politik, ras, atau suku tertentu. Sikap prejudice dapat menjurus pada sikap stereotip yaitu sikap mengkategorikan kelompok tertentu berdasarkan perasaan suka dan tidak suka, sikap prejudice juga bisa menjurus kepada sikap rasisme.
3) Diskriminasi
Diskriminasi juga menjadi salah satu faktor yang melatarbelakangi munculnya ketimpangan sosial di masyarakat. Adapun ketimpangan ini bermuara dari adanya ketidakadilan. Ketimpangan sosial yang terjadi di masyarakat apabila disebabkan oleh faktor ketidakadilan dalam pendistribusian hasil pembangunan, maka akan menimbulkan rasa tidak puas terhadap pemerintah/pihak pengusaha swasta yang dapat memicu adanya berbagai bentuk gerakan sosial seperti demonstrasi, class action, dan pergolakan daerah.

Akibat Ketimpangan Sosial
Ketimpangan sosial menimbulkan sejumlah akibat di antaranya.
1) Kriminalitas
Secara sosiologis, kriminalitas atau kejahatan adalah suatu bentuk perbuatan atau tingkah laku yang merugikan korban juga sangat merugikan masyarakat. Menurut Soerjono Soekanto, tindakan kriminal disebabkan oleh kondisi-kondisi dan proses-proses sosial yang menghasilkan perilaku-perilaku lainnya, seperti proses imitasi, persaingan, dan pertentangan kebudayaan.

Penyebab munculnya tindakan kriminal juga dapat dijelaskan melalui dua teori, yaitu teori asosiasi diferensial dan teori ketegangan. Dalam teori asosiasi diferensial, Edwin H. Sutherland menggambarkan kegiatan kriminal sebagai hasil sosialisasi nilai-nilai dari satu kelompok yang berbenturan dengan nilai-nilai kelompok yang lebih kuat. Adapun teori ketegangan menurut Merton adalah penyimpangan yang paling mungkin terjadi ketika ada ketidaksesuaian antara tujuan yang dianggap baik oleh masyarakat dan cara untuk memperolehnya.

2) Melemahnya Jiwa Wirausaha (Entrepreneurship)
Menurut Peggy A. Lambing dan Charles R. Kuehl, entrepreneurship adalah tindakan kreatif yang membangun suatu value dari suatu yang tidak ada dan merupakan proses untuk menangkap dan mewujudkan peluang terlepas dari sumber daya yang ada, serta membutuhkan keberanian untuk mengambil risiko yang telah diperhitungkan.

3) Monopoli
Monopoli berasal dari bahasa Latin, yaitu monos dan polein. Monos artinya sendiri, sedangkan polein berarti menjual. Jadi, secara bahasa, monopoli artinya menjual sendiri. Secara istilah monopoli adalah suatu penguasaan pasar yang dilakukan oleh seseorang atau perusahaan atau badan untuk menguasai penawaran pasar (penjualan produk barang dan jasa di pasar) yang ditujukan kepada para pelanggannya.

4) Kemiskinan
Kemiskinan adalah keadaan seseorang yang tidak sanggup memelihara dirinya sendiri sesuai dengan taraf kehidupan kelompok dan tidak mampu memanfaatkan tenaga baik mental maupun fisiknya dalam kelompok tersebut. Berikut pengertian kemiskinan menurut ahli Klik di Sini.

Dimensi kemiskinan termanifestasi dalam bentuk kekurangan gizi, air bersih, perumahan sehat, pelayanan kesehatan, dan pendidikan. Ciri kemiskinan secara umum adalah sebagai berikut.
a) Angka kematian
b) Tingkat kesehatan rendah
c) Pendidikan rata-rata rendah
d) Sikap yang sulit menerima perubahan, dan
e) Mata pencaharian rendah dengan penguasaan teknologi yang rendah

Adapun menurut Munandar (2011) masyarakat dikatakan miskin apabila memiliki ciri-ciri berikut
a) Tidak memiliki faktor produksi sendiri seperti tanah, modal, keterampilan, dan sebagainya
b) Tidak memiliki kemungkinan untuk memperoleh aset produksi dengan kekuatan sendiri, seperti untuk memperoleh tanah garapan atau modal usaha
c) Tingkat pendidikan rendah, tidak sampai tamat sekolah dasar karena harus membantu orang tua mencari tambahan penghasilan
d) Kebanyakan tinggal di desa sebagai pekerja bebas, berusaha melakukan apa saja
e) Banyak yang hidup di kota berusia muda, dan tidak mempunyai keterampilan

Secara umum kemiskinan dibedakan atas dua bentuk sebagai berikut
a) Kemiskinan yang bersifat kultural (alamiah), disebabkan oleh individu itu sendiri.
b) Kemiskinan yang bersifat struktural, sebagai akibat sistem dan struktur yang ada.

Kaitan dengan kebijakan pembangunan, menurut Nasikun, masalah kemiskinan yang disebabkan oleh ketimpangan antara desa dan kota merupakan implikasi strategi pembangunan yang bias kota. Perwujudannya bukan hanya dalam bentuk jumlah investasi pembangunan yang lebih banyak dicurahkan untuk pembangunan pada sektor perkotaan, tetapi karena seluruh instrumen dan mekanisme kerjanya bias lebih menguntungkan kepentingan penduduk kota (Soetomo, 2008).

Adapun menurut Dixon, dengan pendekatan ekonomi politik, kemiskinan dilihat sebagai akibat dari tidak meratanya penguasaan sumber daya dalam masyarakat. Dengan kata lain, sistem sosial ekonomi yang berlaku memungkinkan terkonsentrasinya kekuasaan dan sumber daya pada pihak tertentu. Kondisi ini dapat terjadi pada skala nasional maupun internasional.

5) Kemerosotan Moral
Kemerosotan moral muncul sebagai akibat ketimpangan sosial tidak hanya dilakukan oleh kelompok yang kurang mampu saja tetapi kelompok masyarakat yang terpenuhi segala kebutuhannya atau mampu juga mengalami kemerosotan moral, hal ini dipicu oleh berkembangnya sikap individualistis dan materialistis.

6) Pencemaran Lingkungan Alam
Pencemaran lingkungan alam adalah rusaknya tata lingkungan yang disebabkan oleh ulah manusia. Rusaknya lingkungan karena faktor alam secara alamiah alam akan memperbaikinya kembali. Namun, pencemaran lingkungan karena ulah manusia sangat sulit diperbaiki apabila manusia tidak cepat sadar untuk menghentikannya.


Ket. klik warna biru untuk link

Berikutnya. Upaya Mengatasi Ketimpangan Sosial

Sumber
Maryati, Kun dan Juju Suryawati. 2017. Sosiologi; Kelompok Peminatan Ilmu Pengetahuan Sosial; untuk SMA/MA Kelas XII. Esis Erlangga. Jakarta


Download

Lihat Juga 

1. Materi Sosiologi tentang Ketimpangan Sosial bag. 1 Kelas XII IPS [With Voice] Youtube Link. https://youtu.be/Nu47q0W2xn0
2. Video Ketimpangan Sosial sebagai Dampak Perubahan Sosial di Tengah Globalisasi (Revisi) (Youtube Chanel. https://youtu.be/Wa5P3-1lvZQ ) Jangan lupa like, komen, dan subscribe yah...
3. Video Ketimpangan Sosial sebagai Dampak Perubahan Sosial di Tengah Globalisasi (Youtube Chanel. https://youtu.be/wXNdmp-ASx8 ) Jangan lupa like, komen, dan subscribe yah..
4. [Video] Ketimpangan Sosial sebagai Dampak Perubahan Sosial di Tengah Globalisasi Bagian (2) (Youtube Chanel. https://youtu.be/uYlQbG-LpiQ )

Soal-Soal 
1. Soal Pilihan Ganda
2. Soal Esai
3. Soal Pilihan Ganda. Evaluasi Semester 2
4. Soal Esai. Evaluasi Semester 2
5. Soal Uji Kompetensi Pilihan Ganda
6. Soal Uji Kompetensi Uraian
7. Soal Uji Kompetensi Pilihan Ganda Evaluasi Semester 

Perangkat Pembelajaran 
1. Perangkat Pembelajaran Buku Kerja I Kelas XII Semester Genap
2. Perangkat Pembelajaran Buku Kerja II Kelas XII Semester Genap
3. Alokasi Waktu Sosiologi Kelas XII Semester Genap
4. Program Tahunan Sosiologi Kelas XII Semester Genap
5. Program Semester Sosiologi Kelas XII Semester Genap
6. Silabus Sosiologi Kelas XII Semester Genap
7. Rekapitulasi Metode Pembelajaran Sosiologi Kelas XII Semester Genap
8. Penentuan KKM-KBM Sosiologi Kelas XII Semester Genap
9. Jurnal Guru Sosiologi Kelas XII Semester Genap
10. RPP-1 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Format Lama)
11. RPP-01 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Satu Lembar)
12. RPP-02 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Satu Lembar)
13. RPP-03 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Satu Lembar)
14. RPP-04 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Satu Lembar)
15. RPP-05 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Satu Lembar)
16. RPP-06 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Satu Lembar)
17. RPP-07 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Satu Lembar)
18. RPP-08 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Satu Lembar)
19. RPP-09 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Satu Lembar)
20. RPP-10 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Satu Lembar)
21. RPP-11 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Satu Lembar)
22. RPP-12 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Satu Lembar)
23. RPP-13 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Satu Lembar)
24. RPP-14 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Satu Lembar)
25. RPP-15 Sosiologi Kelas XII Semester Genap (Satu Lembar)
 

Media
1. Power Point Bag. 1
2. Power Point Bag. 2
3. Power Point Bag. 3 
4. PowerPoint PR Sosiologi 12 Ed. 2019
5. Video Penunjang
6. Materi Pengayaan Sosiologi. Ketimpangan Sosial sebagai Dampak Perubahan Sosial di Tengah Globalisasi 

Kamus
1. Kamus Sosiologi 
2. Glosarium Materi Sosiologi Kelas XII (Kurikulum Revisi 2016) 

Teori-Teori Sosiologi Relevan Materi
1. Biografi dan Autobiografi Tokoh-Tokoh Sosiologi
2. Konstruksi Teoretis Teori-Teori Sosiologi
3. Polemik Internal Teori-Teori Sosiologi
4. Teori-Teori Sosiologi dari Klasik, Kontemporer, dan Postmodern

Teori-Teori Filsafat Relevan Materi
1. Biografi Filsuf
2. Aliran-Aliran Filsafat
3. Teori-Teori Filsafat dari Yunani, Modern, dan Postmodern
4. Teori-Teori Cultural Studies

Artikel Terkait Lainnya
1. Artikel Sosiologi Terkait Materi
2. Pengetahuan Umum Terkait Materi

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Materi Sosiologi Kelas XII Bab 3.2 Ketimpangan Sosial sebagai Dampak Perubahan Sosial di Tengah Globalisasi (Kurikulum Revisi 2016)"