Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Komunisme

Pada dasarnya, konsep dari istilah komunisme ini merujuk kepada setiap pengaturan sosial yang didasarkan pada kepemilikan, produksi, konsumsi, swapemerintahan yang diatur secara komunal atau bersama-sama (Meyer, 2000: 143).
Pada abad ke-19, pemikiran-pemikiran yang paling radikal dari gerakan sosialis yang saat itu tumbuh pesat adalah Karl Marx dan Engels, yang menyebut diri mereka kaum komunis untuk membedakan dari kelompok sosialis lainnya yang mereka anggap kurang konsisten. Dengan demikian, komunisme dalam pengertian sempit merujuk pada kumpulan doktrin Marxis atau kritik kaum Marxis terhadap kapitalisme dan teori liberal, serta ramalan mereka akan terciptanya revolusi proletariat yang akan menciptakan suatu masyarakat komunis yang mereka yakini akan terbebas dari kemiskinan, kelas, pembagian kerja yang timpang, serta institusi-institusi pemaksaan dan dominasi.

Sedangkan dalam arti luas, komunisme tidaklah semata-mata terfokus pada ajaran Marx, Lenin, maupun Stalin, melainkan merupakan suatu impian untuk menciptakan masyarakat ideal yang dapat menyejahterakan semua manusia melalui rangkaian program akumulasi modal antikapitalis atau westernisasi secara cepat melalui berbagai revisi ajaran Karl Marx (Meyer, 2000: 144). Dengan demikian, bagi pemerhati ideologi ini pendapat umum yang beredar di Barat bahwa komunisme telah mati, tampaknya terlalu prematur.

Ketika terjadi pergolakan di Asia Tenggara pasca Perang Dunia II, tidak lepas dari pengaruh pertentangan antara blok komunis dan blok kapitalis yang selalu mengeksploitasi benih-benih pertentangan yang ada untuk kepentingan masing-masing. Blok kapitalisme atau Barat yang merasa cemas dengan perkembangan komunis di Asia Tenggara begitu cepat meluas, dengan segera Presiden Amerika Serikat Dwight D. Eisenhower (Presiden USA ke-34, mantan komandan tertinggi pasukan Sekutu Perang Dunia II) bersama-sama Robert A. Scalapino menggagas apa yang dikenalnya sebagai Teori Domino. Isi pokok dari Teori Domino tersebut bahwa jika salah satu negara Asia Tenggara jatuh dalam pelukan komunis maka cepat atau lambat bangsa-bangsa Asia Tenggara lainnya akan jatuh pula pada pelukan komunis (Supardan, 1983: 12-15).


Ket. klik warna biru untuk link

Download

Sumber
Supardan, Dadang. 2008. Pengantar Ilmu Sosial; Sebuah Kajian Pendekatan Struktural. Bumi Aksara. Jakarta


Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 2. Modernisasi dan Globalisasi (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2. Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.1 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.2 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.3 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.1 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.2 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.3 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.4 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Ujian Nasional Kompetensi Globalisasi dan Dampaknya
Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Komunisme"