Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Ruang Lingkup. Sosiologi Medis (Medical Sociology)

Sosiologi medis merupakan bagian dari sosiologi yang kajiannya memfokuskan pada pelestarian ilmu kedokteran, khususnya pada masyarakat modern (Amstrong, 2000:643). Bidang ini berkembang pesat sejak tahun 1950-an sampai sekarang. Setidaknya ada dua alasan yang mendorong pesatnya perkembangan bidang ini.
a. Berhubungan dengan asumsi-asumsi dan kesadaran bahwa masalah yang terkandung dalam perawatan kesehatan masyarakat modern adalah sebagai bagian integral masalah-masalah sosial.

b. Meningkatnya minat terhadap pengobatan dalam aspek-aspek sosial dari kondisi sakit (illness), terutama berkaitan dengan psikiatri (berhubungan dengan penyakit jiwa), pediatri (kesehatan anak), praktik umum (pengobatan keluarga), geriatrik (perawatan usia lanjut), dan pengobatan komunitas (Amstrong, 2000:643-644).

Beberapa tulisan yang menghiasi kelahiran sosiologi medis tahun 1950-an adalah Journal of Health Behavior, yang kemudian diubah pada tahun 1960-an menjadi Journal of Health and Social Behavior. Pada awal kelahirannya yang dominan adalah perspektif medis, psikologi, dan psikologi sosial. Dalam perspektif medis, terutama pada epidemiologi sosial yang berusaha mengidentifikasi peran dari faktor-faktor terhadap berjangkitnya penyakit menular yang dilakukan oleh para ahli medis dan sosiologi. Hasil kajian awal menunjukkan bahwa terdapat pengaruh dari struktur sosial (kelas sosial) terhadap etiologi dari penyakit psikiatris maupun organis (Amstrong, 2000:644).

Kemudian Freidson menulis buku Profesion of Medicine (1970) yang berisikan tawaran suatu sintesis dari berbagai kajian awal mengenai profesi, pengklasifikasian, organisasi medis, persepsi pasien, dan sebagainya. Khazanah baru ini merupakan teks penting dalam menetapkan identitas formal sosiologi medis ke arah baru. Sebab pada dasarnya, baik kondisi sakit (illnes) maupun penyakit (disease) merupakan konstruksi realitas sosial, refleksi dari organisasi sosial, kepentingan profesional, hubungan kekuasaan, dan sebagainya. Dalam hal ini, Friedson (1970) adalah membebaskan sosiologi medis dari batasan-batasan yang berdasarkan kategori medis, serta mengungkapkan pengalaman pasien dan pengetahuan medis hingga analisis yang lebih mendalam dan sistematis.

Dalam perkembangan selanjutnya, khususnya tahun 1990-an, minat terhadap studi detail kehidupan sosial pun dilibatkan yang meneliti ekspresi dalam pengalaman sakit pasien. Pandangan pasien mengenai kondisi sakit ditelaah sebatas sebagai bahan tambahan dari perilaku sakit berdasarkan posisi pasien itu sendiri. Konsekuensi logis penerimaan pendapat tersebut yang sama bermanfaatnya dengan bidang medis adalah munculnya kesadaran bahwa pengetahuan medis tersebut dapat menjadi objek penting dalam sosiologi. Ini berarti pengetahuan medis dapat dieksplorasi, tidak hanya sebagai suatu bentuk kebenaran pengetahuan tertinggi, tetapi sebagai sarana menuju masyarakat yang dapat dikendalikan, dialienasi, atau didepolitisasi dalam penyelenggaraan kehidupan mereka. Di mana pengetahuan dan praktik medis terbebas dari ilmu kedokteran sebab terdapat begitu banyak ikatan dan aliansi untuk hal tersebut. Sekarang ini, banyak para ahli sosiologi medis dipekerjakan oleh institusi-institusi medis atau pada tugas-tugas mengandung unsur medis bahkan upaya memperbaiki (ameliorate) pasien yang menderita (Amstrong, 2000:646).


Ket. klik warna biru untuk link

Download

Sumber
Supardan, Dadang. 2008. Pengantar Ilmu Sosial; Sebuah Kajian Pendekatan Struktural. Bumi Aksara. Jakarta


Lihat Juga
1. Ruang Lingkup. Sosiologi Seni
2. Ruang Lingkup. Sosiologi Pendidikan (Sociology of Education)
3. Ruang Lingkup. Sosiologi Agama
4. Ruang Lingkup. Sosiologi Keluarga (Family Sociology)
5. Ruang Lingkup. Sosiologi Militer (Military Sociology)
6. Ruang Lingkup. Sosiologi Wanita (Women Sociology)
7. Ruang Lingkup. Sosiologi Perkotaan (Urban Sociology)
8. Ruang Lingkup. Sosiologi Medis (Medical Sociology)
9. Ruang Lingkup. Sosiologi Industri (Industrial Sociology)
10. Ruang Lingkup. Sosiologi Pedesaan (Rural Sociology)
Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Ruang Lingkup. Sosiologi Medis (Medical Sociology)"