Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pythagoras dan Mazhab Pythagorean. Kosmologi

Teori mazhab Pytagorean tentang susunan kosmos tentu mengherankan, karena untuk pertama kalinya dinyatakan bahwa bukan bumi yang merupakan pusat jagat raya. Menurut mazhab Pythagorean pusat jagat raya adalah api (hestia). Yang beredar sekeliling api sentral itu berturut-turut: kontra bumi (antikhton), bumi, bulan, matahari, kelima planet (Merkurius, Venus, Mars, Yupiter, Saturnus) dan akhirnya langit dengan bintang-bintang tetap. Demikianlah sepuluh badan jagat raya beredar sekeliling api sentral sebagai suatu tetraktys raksasa. Kita tidak melihat api dan kontra-bumi, karena permukaan bumi di mana kita hidup tetap berpaling dari api dan kontra bumi, sebagaimana juga bagian bulan yang tidak berhadapan dengan tetap berpaling dari bumi. Dengan lain perkataan, kita boleh menarik kesimpulan bahwa, dalam revolusinya sekitar api sentral, bumi juga mengadakan rotasi sekeliling sumbunya sendiri. Matahari dan bulan memantulkan api sentral.

Gerhana-gerhana terjadi, apabila bumi dan kontra-bumi menggelapkan api sentral. Pada pemikir-pemikir Yunani di kemudian hari api sentral dari mazhab Pythagorean akan disamakan dengan matahari, sehingga bidang kosmologi mereka menganut pendirian helio-sentris. Demikianlah Herakleides dari Heraklea (abad ke-4), seorang murid Plato, dan terutama Aristarkos dari Samos (abad ke-3). Tetapi teori itu lekas dilupakan, karena pendirian geo-sentris dari Aristoteles banyak abad lamanya dianut secara umum. Seperti diketahui, baru Kopernikus (1473-1543) akan menemukan kembali teori helio-sentris dan ia sendiri tidak menyembunyikan bahwa ia mengenal pendapat mazhab Pythagorean.

Aristoteles mengatakan bahwa menurut kaum Pythagorean seluruh langit merupakan suatu tangga nada musik serta suatu bilangan. Sekarang kita sudah mengerti bahwa jagat raya tidak lain daripada bilangan tetraktys. Anggapan bahwa jagat raya sama dengan suatu tangga nada juga disebut ajaran mengenai the harmony of the spheres. Pada peredarannya keliling api dengan kecepatan tinggi, tiap-tiap badan jagat raya mengeluarkan suatu bunyi yang sesuai dengan salah satu nada dari tangga nada. Hanya ada 8 nada saja, karena--demikian diterangkan oleh beberapa orang Pythagorean--bumi dan kontra-bumi mengeluarkan nada yang sama, sedangkan langit dengan bintang-bintang tetap tidak mengeluarkan bunyi. Telinga kita sudah begitu biasa dengan bunyi-bunyi itu, sehingga kita tidak lagi mendengarnya. Tetapi legenda-legenda dalam kalangan Pythagorean menceritakan bahwa Pythagorean sendiri telah mendengar harmoni itu.


Ket. klik warna biru untuk link

Download di Sini


Sumber.

Bertens, K. 1999. Sejarah Filsafat Yunani. Kanisius. Yogyakarta

Baca Juga
1. Pythagoras dan Mazhab Pythagorean. Biografi dan Karya
2. Pythagoras dan Mazhab Pythagorean. Ajaran tentang Bilangan-Bilangan
3. Pythagoras dan Mazhab Pythagorean. Ajaran tentang Jiwa
4. Pythagoras dan Mazhab Pythagorean. Tarekat Pythagorean
Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Pythagoras dan Mazhab Pythagorean. Kosmologi"