Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Max Weber. Sosiologi Substantif

Sosiologi Substantif Max Weber
Sosiologi Substantif
Kini kita beralih ke sosiologi substantif Weber. Seperti yang dilakukan Weber di dalam karyanya yang monumental Economic and Society, kita mulai pada level tindakan dan interaksi. Akan tetapi, kita akan segera berhadapan dengan paradoks mendasar di dalam karya Weber: walau dia tampak berkomitmen kepada sosiologi yang membahas proses-proses yang berskala kecil, karyanya terutama berada pada level-level dunia sosial berskala besar.

Apa itu Sosiologi?
Dalam menegaskan pandangannya atas sosiologi, Weber sering bersikap menentang sosiologi evolusioner berskala besar, organisisme, yang menonjol pada masa itu. Misalnya, Weber berkata: Saya menjadi satu (seorang sosiolog) untuk mengakhiri gagasan-gagasan kolektivis. Dengan kata lain, sosiolog pun dapat dipraktikkan hanya dengan melanjutkan tindakan seorang atau lebih, sedikit atau banyak, individu, artinya, dengan menggunakan metode individualis yang ketat (G. Roth, 1976:306).

Kendati menyatakan kesetiaan kepada metode individualis, Weber terpaksa mengakui bahwa mustahillah melenyapkan secara total ide-ide kolektif dari sosiologi. Akan tetapi, meskipun mengakui pentingnya konsep-konsep kolektif, pada akhirnya Weber mereduksi konsep-konsep tersebut menjadi pola-pola dan keteraturan-keteraturan tindakan individual: Untuk penafsiran subjektif atas tindakan di dalam kegiatan sosiologis, kolektivitas-kolektivitas itu harus diperlakukan semata-mata sebagai akibat-akibat dan cara-cara pengaturan tindakan-tindakan khusus orang-orang individual, karena hanya hal-hal itulah yang dapat diperlakukan sebagai agen di dalam serangkaian tindakan yang dapat dipahami secara subjektif (1921/1968:13).

Pada level individual Weber sangat memperhatikan makna, dan cara pembentukannya. Tampak sedikit keraguan bahwa Weber percaya pada, dan bermaksud untuk menjalankan mikrososiologi. Akan tetapi, dalam kenyataannya, itukah yang dia lakukan? Guenther Roth, salah seorang penafsir terkemuka Weber, memberi kita jawaban yang tegas di dalam gambarannya mengenai tujuan menyeluruh Economy and Society, yakni perbandingan empiris struktur sosial yang ketat dan normatif di dalam kedalaman dunia historis (1968:xxvii).

Lars Udehn (1981) menjelaskan masalah dalam menafsirkan karya Weber itu dengan membedakan antara metodologi Weber dan perhatian-perhatian substantifnya dan mengakui adanya konflik atau ketegangan di antaranya. Dalam pandangan Udehn, Weber menggunakan metodologi individualis dan subjektivis (1981:131). Berkenaan dengan perhatian substantif, Weber tertarik pada apa yang dilakukan para individu dan mengapa mereka melakukannya (motif-motif subjektifnya). Terkait dengan metodologi, Weber tertarik mereduksi kolektivitas menjadi tindakan-tindakan individu. Akan tetapi, di dalam sebagian besar sosiologi substantifnya, Weber berfokus pada struktur berskala besar (seperti birokrasi atau kapitalisme) dan tidak memerhatikan secara prinsipil apa yang dilakukan para individu atau mengapa mereka melakukannya. Struktur-struktur demikian tidak direduksi Weber menjadi tindakan-tindakan individu, dan aksi-aksi orang-orang di dalamnya ditentukan oleh struktur-struktur, bukan oleh motif-motif mereka. Ada sedikit keraguan bahwa terdapat kontradiksi yang besar di dalam karya Weber, dan hal tersebut menjadi perhatian pada umumnya.

Berdasarkan hal tersebut, berikut definisi sosiologi menurut Weber: Sosiologi... adalah suatu ilmu yang berkenaan dengan pengertian interpretatif atas tindakan sosial dan dengan demikian berkenaan dengan penjelasan kausal atas rangkaian dan konsekuensi-konsekuensinya (1921/1968:4). Yang tersirat dari definisi tersebut adalah hal-hal sebagai berikut:
1. Sosiologi harus menjadi suatu ilmu
2. Sosiologi harus berkenaan dengan kausalitas. (penggabungan sosiologi dengan sejarah)
3. Sosiologi harus menggunakan pengertian interpretatif


Ket. klik warna biru untuk link

Download di Sini

Sumber
Ritzer, George. 2012. Teori Sosiologi; Dari Sosiologi Klasik Sampai Perkembangan Terakhir Postmodern. Pustaka Pelajar. Yogyakarta.


Baca Juga
1. Max Weber. Biografi
2. Tokoh-Tokoh yang Mempengaruhi Perkembangan Ilmu Sosiologi
3. Teori-Teori Sosiologi Sesudah Comte: Mazhab Ekonomi
4. Max Weber. Etika Protestan dan Semangat Kapitalisme
5. Max Weber. Metodologi: Sejarah dan Sosiologi
6. Max Weber. Verstehen dan Kausalitas 
7. Max Weber. Tindakan Sosial
8. Max Weber. Rasionalisasi
9. Paradigma Sosiologi. Definisi Sosial
10. Max Weber. Struktur-Struktur Otoritas
11. Weber dan Teori Tindakan
12. Max Weber. Tipe-Tipe Ideal
13. Pokok Bahasan Sosiologi
14. Weber dan Teori Tindakan
Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Bila kau tak tahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan menanggung perihnya kebodohan” _Imam Syafi’i

Post a Comment for "Max Weber. Sosiologi Substantif"