Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kepribadian dan Kebudayaan

Kepribadian dan Kebudayaan
Kebudayaan
Masyarakat dan kebudayaan sebenarnya merupakan perwujudan atau abstraksi perilaku manusia. Kepribadian mewujudkan perilaku manusia. Perilaku manusia dapat dibedakan dengan kepribadiannya karena kepribadian merupakan latar belakang perilaku yang ada dalam diri seorang individu. Kepribadian dapat diberikan batasan sebagaimana dikatakan oleh Theodore M. Newcomb, yaitu kepribadian merupakan organisasi sikap-sikap (predisposition) yang dimiliki seseorang sebagai latar belakang terhadap perilaku. Kepribadian menunjuk pada organisasi sikap-sikap seseorang untuk berbuat, mengetahui, berpikir, dan merasakan secara khususnya apabila dia berhubungan dengan orang lain atau menanggapi suatu keadaan.

Sebenarnya kepribadian merupakan organisasi faktor-faktor biologis, psikologis, dan sosiologis yang mendasari perilaku individu. Kepribadian mencakup kebiasaan-kebiasaan, sikap, dan sifat lain yang khas dimiliki seseorang yang berkembang apabila orang tadi berhubungan dengan orang lain. Seorang sosiolog terutama akan menaruh perhatiannya pada perwujudan perilaku individu yang nyata pada waktu individu tersebut berhubungan dengan individu-individu lainnya. Wujud perilaku tersebut dinamakan juga peranan, yaitu perilaku yang berkisar pada pola-pola interaksi manusia (lihat pada postingan sebelumnya). Dasar-dasar pokok perilaku seseorang merupakan faktor-faktor biologis dan psikologis. Walaupun seorang sosiolog hanya menaruh perhatian khusus pada kepribadian yang terwujud dalam interaksi, faktor-faktor biologis dan psikologis juga penting baginya karena faktor-faktor sosiologi dalam perkembangannya berkisar pada faktor-faktor biologis dan psikologis.

Faktor-faktor tersebut digambarkan dengan istilah kebudayaan khusus atau sub-culture. Berikut ini tipe-tipe kebudayaan khusus yang mempengaruhi bentuk kepribadian, yaitu;
1. Kebudayaan khusus atas dasar faktor kedaerahan; perbedaan kepribadian antarindividu karena masing-masing tinggal di daerah yang tidak sama dan dengan kebudayaan khusus yang tidak sama pula.
2. Cara hidup di kota dan di desa yang berbeda (urban dan rural ways of life); perbedaan kepribadian antarindividu yang dibesarkan di kota dengan seorang anak yang dibesarkan di desa.
3. Kebudayaan khusus kelas sosial; masing-masing kelas sosial punya kebudayaannya masing-masing, yang menghasilkan kepribadian tersendiri pula pada setiap diri anggota-anggotanya.
4. Kebudayaan khusus atas dasar agama; agama juga mempunyai pengaruh besar di dalam membentuk kepribadian seorang individu. Bahkan adanya berbagai mazhab di dalam satu agama pun melahirkan pula kepribadian yang berbeda-beda di kalangan umatnya.
5. Kebudayaan berdasarkan profesi; pekerjaan atau keahlian juga memberi pengaruh besar pada kepribadian seseorang. Kepribadian seorang dokter tentu akan berbeda dengan kepribadian guru atau pengacara.

Dari kenyataan-kenyataan tersebut dapat diambil kesimpulan betapa besarnya pengaruh kebudayaan terhadap pembentukan kepribadian seseorang. Akan tetapi dalam perkembangan pembentukan kepribadian tersebut tidak hanya kebudayaan yang memainkan peranan pokok. Organisme biologis seseorang, lingkungan alam, dan sosialnya juga memberi arah.

Inti kebudayaan setiap masyarakat adalah sistem nilai yang dianut oleh masyarakat pendukung kebudayaan bersangkutan. Sistem nilai tersebut mencakup konsepsi-konsepsi abstrak tentang apa yang dianggap buruk (sehingga harus dihindari) dan apa yang dianggap baik (sehingga harus selalu dianuti). Dengan demikian, dikenal pembedaan antara nilai-nilai yang positif dengan nilai-nilai yang negatif.

Karena sistem nilai tersebut bersifat abstrak (bahkan sangat abstrak) maka perlu diketengahkan beberapa indikator nilai-nilai (Koentjaraningrat, Kebudayaan Mentalitas dan Pembangunan, 31:1983), yaitu.
1. Konsepsi mengenai hakikat hidup
2. Konsepsi mengenai hakikat karya
3. Konsepsi mengenai hakikat waktu
4. Konsepsi mengenai hakikat lingkungan alam
5. Konsepsi mengenai hakikat lingkungan sosial

Masing-masing indikator menghasilkan nilai-nilai tertentu yang mungkin dianggap positif maupun negatif. Ada kemungkinan nilai-nilai tersebut berlaku sekaligus di dalam lingkungan hidup tertentu, yang senantiasa dihubungkan dengan konteks kehidupan tertentu. Nilai-nilai tersebut dikonkretkan ke dalam norma-norma. Norma-norma tersebut merupakan patokan atau pedoman untuk berperilaku secara pantas.


Ket. klik warna biru untuk link

Download di Sini

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas X Bab 3.1 Ragam Gejala Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
2. Materi Sosiologi Kelas X Bab 3.2 Ragam Gejala Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
3. Materi Sosiologi Kelas X Bab 3.3 Ragam Gejala Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
4. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 4. Proses Sosialisasi dan Pembentukan Kepribadian (KTSP)
5. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 3. Ragam Gejala Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum 2013)
6. Materi Ujian Nasional Kompetensi Sosialisasi
Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Bila kau tak tahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan menanggung perihnya kebodohan” _Imam Syafi’i

Post a Comment for "Kepribadian dan Kebudayaan"