Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kamus Istilah Sosiologi. Materi Perubahan sosial

Agent of change (agen perubahan/agen pembaru) : Orang yang relatif aktif berusaha menyebarkan inovasi ke dalam suatu sistem sosial.

Akulturasi (cultural contact) : Percampuran dua kebudayaan atau lebih yang saling bertemu dan saling mempengaruhi.

Anomie (anomi) : Suatu keadaan di mana tak ada pegangan terhadap apa yang baik dan apa yang buruk, sehingga anggota-anggota masyarakat tidak mampu lagi untuk mengukur tindakan-tindakannya, oleh karena batas-batasnya sudah tidak ada lagi.

Asimilasi : Proses bertemunya dua atau lebih kebudayaan yang saling berinteraksi, kemudian masing-masing kebudayaan melebur dan membentuk kebudayaan baru.

Chaos : Kondisi kacau karena situasi anomi

Cyclical theories : Teori yang melihat bahwa suatu perubahan sosial itu tidak dapat dikendalikan sepenuhnya oleh siapa pun, karena dalam setiap masyarakat terdapat perputaran atau siklus yang harus diikutinya. Menurut teori ini kebangkitan dan kemunduran suatu kebudayaan atau kehidupan sosial merupakan hal yang wajar dan tidak dapat dihindari.

Difusi (diffusion) : Penyebaran unsur-unsur budaya dari suatu kelompok ke kelompok lainnya atau dari suatu masyarakat ke masyarakat lainnya.

Discovery : Penemuan kebudayaan baru, baik berupa alat baru atau berupa ide baru yang diciptakan oleh seorang individu.

Disintegrasi : Keadaan tidak bersatu; keadaan terpecah belah; hilangnya kesatuan atau persatuan, perpecahan.

Disorganisasi :    Keadaan tanpa aturan karena adanya perubahan pada lembaga sosial tertentu.

Equilibrium : Suatu kondisi/keadaan yang memperlihatkan adanya suatu keseimbangan (kesamaan).

Evolusi : Perubahan secara lambat, biasanya terjadi dengan sendirinya, dan tanpa suatu rencana ataupun kehendak tertentu; perubahan yang memerlukan waktu lama, dan biasanya di dalamnya terdapat serentetan perubahan-perubahan kecil yang saling mengikuti secara lambat.

Idealistic culture (kebudayaan idealistis) : Kebudayaan di mana kepercayaan terhadap unsur adikodrati (supranatural) dan rasionalitas yang berdasar pada fakta bergabung menciptakan masyarakat ideal.

Ideasional culture (kebudayaan ideasional) : Kebudayaan yang didasari oleh nilai-nilai dan kepercayaan terhadap kekuatan supranatural.

Invention (invensi) : Suatu penemuan baru yang telah diakui, diterima, dan diterapkan/digunakan masyarakat; suatu penggabungan (kombinasi) baru atau kegunaan baru dari pengetahuan yang sudah ada.

Multilined Theories of evolution : Teori ini lebih menekankan pada penelitian terhadap tahap-tahap perkembangan tertentu dalam evolusi masyarakat.

Penetrasi : Masuknya unsur-unsur budaya asing secara paksa, sehingga kebudayaan lama kalah.

Penetration pasifique : Masuknya kebudayaan asing dengan cara damai, tidak disengaja, dan tanpa paksaan.

Penetration violence : Suatu proses masuknya unsur-unsur baru, baik yang berupa gagasan-gagasan, keyakinan-keyakinan, maupun kebudayaan fisik ke dalam suatu masyarakat melalui kekerasan dan paksaan sehingga merusak sistem nilai, sistem norma, dan sekaligus sistem kebudayaan pada masyarakat penerima.

Perubahan besar : Suatu perubahan yang berpengaruh terhadap masyarakat dan lembaga-lembaganya, seperti dalam sistem kerja, sistem hak milik tanah, hubungan kekeluargaan, dan stratifikasi masyarakat.

Perubahan kecil : Perubahan-perubahan yang terjadi pada unsur-unsur struktur sosial yang tidak membawa pengaruh langsung atau berarti bagi masyarakat.

Perubahan proses : Perubahan yang sifatnya tidak mendasar. Perubahan tersebut hanya merupakan penyempurnaan dari perubahan sebelumnya.

Perubahan sosial : Segala perubahan-perubahan pada lembaga-lembaga kemasyarakatan di dalam suatu masyarakat yang mempengaruhi sistem sosialnya, termasuk di dalamnya nilai-nilai, sikap-sikap, dan pola-pola perilaku di antara kelompok-kelompok dalam masyarakat.

Perubahan struktural : Perubahan yang sangat mendasar yang menyebabkan timbulnya reorganisasi dalam masyarakat.

Perubahan yang dikehendaki (intended change/planned change) : Perubahan yang diperkirakan atau yang telah direncanakan terlebih dahulu oleh pihak-pihak yang hendak mengadakan perubahan dalam masyarakat.

Perubahan yang tidak dikehendaki (unintended change/unplanned change) : Perubahan itu terjadi di luar jangkauan pengawasan masyarakat dan tidak bisa diantisipasi atau diprediksi sebelumnya.

Progress : Perubahan sosial yang membawa kemajuan terhadap masyarakat di mana kesejahteraan masyarakat meningkat.

Regress : Perubahan sosial yang membawa kemunduran terhadap masyarakat.

Rekayasa sosial : Cara-cara untuk mempengaruhi masyarakat dengan sistem yang teratur dan direncanakan terlebih dahulu.

Revolusi : Perubahan secara cepat, perubahan tersebut mampu mengenai dasar-dasar ataupun sendi-sendi pokok dari kehidupan masyarakat, dan terjadi bisa melalui perencanaan maupun tidak.

Self conception : Konsepsi tentang diri sendiri

Sensational culture (kebudayaan sensasi) : Kebudayaan di mana sensasi merupakan tolok ukur dari kenyataan dan tujuan hidup.

Sintesis : Percampuran dua kebudayaan yang menghasilkan kebudayaan baru yang berbeda dari keduanya.

Sistem : Bagian-bagian yang saling berhubungan antara satu dengan yang lainnya, sehingga dapat berfungsi melakukan suatu kerja untuk tujuan tertentu.

Social enginering : Sama dengan rekayasa sosial

Social planning : Sama dengan rekayasa sosial

Social relationship : Perubahan dalam hubungan sosial sesama warga masyarakat.

Supranatural : Segala sesuatu fenomena atau kejadian yang tidak umum atau tidak lazim atau dianggap di luar batas kemampuan manusia pada umumnya dan tidak sesuai dengan hukum alam.

Symbiotik Penetration : Penetrasi yang terjadi bila kebudayaan baru seimbang dengan kebudayaan lama, masing-masing kebudayaan hampir tidak mengalami perubahan atau tidak saling mempengaruhi.

Take off : Tahap tinggal landas dari teori modernisasi

Teori ketergantungan : Melihat bahwa ada ketergantungan secara ekonomi antara negara-negara dunia ketiga dan negara-negara industri.

Teori linear (perkembangan) : Perubahan sosial bersifat linier atau berkembang menuju ke suatu titik tujuan tertentu.

Teori modernisasi : Melihat bahwa perubahan negara-negara terbelakang akan mengikuti jalan yang sama dengan negara industri di Barat.

Teori siklus : Menjelaskan bahwa perubahan sosial bersifat siklus artinya berputar melingkar.

Teori sistem dunia : Teori yang dipelopori oleh Immanuel M. Wallerstein yang menyatakan bahwa perekonomian kapitalis dunia disusun atas tiga jenjang, yaitu negara inti, negara semi periferi, dan negara periferi.

Unilinear theories of evolution : Berpendapat bahwa manusia dan masyarakat termasuk kebudayaannya akan mengalami perkembangan sesuai dengan tahap-tahap tertentu dari bentuk yang sederhana ke bentuk yang kompleks dan akhirnya sampai ke tahap yang sempurna.

Universal theory of evolution : Teori ini menyatakan bahwa perkembangan masyarakat tidak perlu melalui tahap-tahap tertentu yang tetap.

Vested interest : Kepentingan yang tertanam kuat yang menghalangi terjadinya perubahan dalam masyarakat.


Ket. klik warna biru untuk link

Download Kamus Istilah di Sini

Lihat Juga
1. Kamus Istilah Sosiologi. Materi Modernisasi dan Globalisasi
2. Kamus Istilah Sosiologi. Materi Lembaga Sosial
Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Kamus Istilah Sosiologi. Materi Perubahan sosial"