Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Emile Durkheim. Sekilas Pemikiran

Hubungan Durkheim dengan Pencerahan jauh lebih ambigu daripada hubungan Comte. Durkheim dilihat sebagai ahli waris tradisi Pencerahan karena penekanannya pada ilmu dan reformisme sosialnya. Akan tetapi, dia juga dilihat sebagai ahli waris tradisi konservatif, khususnya yang diwujudkan dalam karya Comte. Akan tetapi, sementara Comte tetap berada di luar akademi (seperti Tocqueville), Durkheim mengembangkan suatu landasan akademis yang semakin kukuh sewaktu kariernya semakin maju. Durkheim mengesahkan sosiologi di Prancis, dan karyanya pada akhirnya menjadi suatu daya dominan di dalam perkembangan sosiologi secara umum dan teori sosiologi secara khusus (Rawls, 2007; R. Jones, 2000).

Secara politis, Durkheim liberal, tetapi secara intelektual ia mengambil pendirian yang lebih konservatif. Seperti Comte dan para kontra revolusioner Katolik, Durkheim takut dan membenci kekacauan sosial. Karyanya dipengaruhi oleh kekacauan yang ditimbulkan oleh perubahan-perubahan sosial umum, dan juga oleh yang lain (seperti pemogokan industri, kekacauan kelas penguasa, perselisihan gereja-negara, kemunculan anti-semitisme politis) yang lebih spesifik bagi Prancis pada masa Durkheim (Karady, 1983). Sesungguhnya, sebagian besar pekerjaannya dicurahkan untuk mempelajari tatanan sosial. 


Pandangannya ialah bahwa kekacauan sosial bukanlah bagian penting dari dunia modern dan dapat dikurangi melalui pembaruan-pembaruan sosial. Sementara Marx melihat masalah-masalah dunia modern sebagai hal yang sudah melekat di dalam masyarakat, Durkheim (bersama sebagian besar teoritisi klasik) tidak berpandangan demikian. Akibatnya, ide-ide Marx mengenai perlunya revolusi sosial bertentangan secara tajam dengan reformisme Durkheim dan teoritisi lainnya. Ketika teori sosiologis klasik berkembang, perhatian Durkheimian kepada ketertiban dan pembaruan menjadi dominan, sementara pendirian Marxis mengalami kemunduran.

Ket. klik warna biru untuk link

Download di Sini

Sumber:
Ritzer, George. Teori Sosiologi. 2012. Pustaka Pelajar. Yogyakarta


Baca Juga
1. Emile Durkheim. Biografi
2. Emile Durkheim. Teori Agama--Yang Sakral dan Yang Profan
3. Emile Durkheim. Tipe-Tipe Fakta Sosial Non-Material
4. Emile Durkheim. Masyarakat Normal dan Patologis
5. Emile Durkheim. Suicide
6. Emile Durkheim. Agama
7. Emile Durkheim. Fakta-Fakta Sosial Material dan Non-Material
8. Emile Durkheim. Fakta-Fakta Sosial
9. Emile Durkheim. The Division of Labor in Society
10. Tokoh-Tokoh yang Mempengaruhi Perkembangan Ilmu Sosiologi
11. Emile Durkheim. Hukum Represif dan Restitutif
12. Emile Durkheim. Solidaritas Mekanis dan Organis
13. Pokok Bahasan Sosiologi
14. Emile Durkheim. Anomie Theory (Teori Anomi)
Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Emile Durkheim. Sekilas Pemikiran"