Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Materi Sosiologi Kelas XI. Bab 5. Kelompok Sosial di Masyarakat (KTSP)


Kelompok sosial merupakan kumpulan manusia yang memiliki kesadaran akan keanggotaannya dan saling berinteraksi
--Paul B. Horton dan Chester L. Hunt--


Manusia menjadi anggota dari berbagai macam kelompok sosial, bahkan sejak lahir dan dibesarkan. Kelompok sosial dengan demikian menjadi suatu bagian yang sangat penting dalam kehidupan sehingga perlu diketahui serta dimengerti.

Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini, Anda diharapkan mampu:
1. Mendeskripsikan pengertian kelompok sosial
2. Mengidentifikasi tipe-tipe kelompok sosial
3. Mendeskripsikan dimensi hubungan antarkelompok sosial
4. Mendeskripsikan dinamika kelompok sosial di Indonesia
5. Memahami dan menghargai berbagai kelompok sosial di sekitar




Kelompok sosial merupakan gejala yang sangat penting dalam kehidupan manusia karena sebagian besar kegiatan manusia berlangsung di dalamnya. Sejak dilahirkan hingga sekarang, Anda senantiasa menjadi anggota bermacam-macam kelompok. Di samping menjadi anggota keluarga, Anda menjadi warga salah satu umat beragama, suku bangsa, atau kelompok etnik tertentu.

A. Hakikat Kelompok Sosial
1. Pengertian Kelompok Sosial
Sejak dilahirkan manusia sudah mempunyai dua hasrat atau kepentingan pokok bagi kehidupannya, yaitu:
a. Keinginan untuk menjadi satu dengan manusia lain di sekelilingnya
b. Keinginan untuk menjadi satu dengan lingkungan alamnya
Keterikatan dan ketergantungan antara manusia satu dengan yang lain mendorong manusia untuk membentuk kelompok masyarakat yang disebut kelompok sosial atau sosial group. Dari definisi para ahli dapat disimpulkan bahwa kelompok sosial adalah kumpulan individu yang memiliki hubungan dan saling berinteraksi sehingga mengakibatkan tumbuhnya rasa kebersamaan dan rasa memiliki.

2. Syarat dan Ciri Kelompok Sosial
Robert K. Merton menyebutkan tiga kriteria suatu kelompok :
a. Memiliki pola interaksi
b. Pihak yang berinteraksi mendefinisikan dirinya sebagai anggota kelompok
c. Pihak yang berinteraksi didefinisikan oleh orang lain sebagai anggota kelompok


Menurut Soerjono Soekanto, himpunan manusia baru dapat dikatakan sebagai kelompok sosial apabila memiliki beberapa persyaratan berikut.
a. Adanya kesadaran sebagai bagian dari kelompok yang bersangkutan
b. Ada hubungan timbal balik antara anggota yang satu dengan yang lain dalam kelompok itu.
c. Ada suatu faktor pengikat yang dimiliki bersama oleh anggota-anggota kelompok, sehingga hubungan di antara mereka bertambah erat. Faktor tadi dapat berupa kepentingan yang sama, tujuan yang sama, ideologi politik yang sama, dan lain-lain
d. Memiliki struktur, kaidah, dan pola perilaku yang sama
e. Bersistem dan berproses




B. Tipe-Tipe Kelompok Sosial 
1. Klasifikasi Durkheim
a. Kelompok sosial yang didasarkan pada solidaritas mekanik
Merupakan ciri dari masyarakat yang masih sederhana dan belum mengenal pembagian kerja. Yang diutamakan adalah persamaan perilaku dan sikap. Seluruh warga masyarakat diikat oleh kesadaran kolektif, yaitu kesadaran bersama.
b. Kelompok sosial yang didasarkan pada solidaritas organik
Merupakan bentuk solidaritas yang telah mengenal pembagian kerja. Bentuk solidaritas ini bersifat mengikat, sehingga unsur-unsur di dalam masyarakat tersebut saling bergantung. Karena adanya kesalingtergantungan ini, ketiadaan salah satu unsur akan mengakibatkan gangguan pada kelangsungan hidup bermasyarakat.

2. Klasifikasi Ferdinand Tonnies
a. Gemeinschaf
Merupakan kehidupan bersama yang intim, pribadi, dan eksklusif. Suatu keterikatan yang dibawa sejak lahir. Contohnya adalah ikatan perkawinan, agama, Bahasa, adat, dan rumah tangga.
b. Gesellschaft
Merupakan kehidupan publik sebagai sekumpulan orang yang secara kebetulan hadir bersama, tetapi setiap orang tetap mandiri. Bersifat sementara dan semu. Contohnya adalah ikatan pekerja dan ikatan pengusaha.

3. Klasifikasi Charles H. Cooley dan Ellsworth Farris
a. Kelompok primer
Ditandai dengan pergaulan, kerja sama, dan tatap muka yang intim. Ruang lingkup kelompok primer yang terpenting adalah keluarga, teman bermain pada masa kecil, rukun warga, dan komunitas orang dewasa.
b. Kelompok sekunder
Kelompok sekunder yang formal, tidak pribadi, dan berciri kelembagaan. Contohnya adalah koperasi dan partai politik

4. Klasifikasi W.G Sumner
a. In-group (kelompok dalam), dijumpai persahabatan, kerja sama, keteraturan, dan kedamaian.
b. Out-group (kelompok luar), apabila kelompok dalam berhubungan dengan kelompok luar munculah rasa kebencian, permusuhan, perang, atau perampokan.

5. Klasifikasi Soerjono Soekanto
Soerjono Soekanto membagi jenis kelompok berdasarkan enam hal, yaitu:
a. Berdasarkan besar kecilnya jumlah anggota, menurut Simmel bentuk terkecil kelompok sosial terdiri dari satu orang sebagai fokus hubungan sosial dinamakan monad, berkembang menjadi dua disebut dyad dan triad.
b. Berdasarkan derajat interaksi sosial, berdasarkan derajat interaksi sosial terdiri dari kelompok-kelompok yang anggotanya saling mengenal (face to face grouping) dan kelompok-kelompok yang anggotanya tidak mempunyai hubungan yang erat.
c. Berdasarkan kepentingan dan wilayah
d. Berdasarkan derajat organisasi
e. Berdasarkan kesadaran terhadap jenis yang sama, terdapat in-group dan out-group
f. Berdasarkan hubungan sosial dan tujuan, dapat dibedakan menjadi kelompok primer dan sekunder. Dalam konteks Indonesia kedua kelompok tersebut tercermin dalam paguyuban dan patembayan.
a) Paguyuban, merupakan bentuk kehidupan bersama di mana anggota-anggotanya memiliki hubungan batin yang kuat, bersifat alamiah dan kekal. Contohnya, keluarga, kekerabatan, antartetangga pada masyarakat tradisional atau pada masyarakat pedesaan. Ciri-ciri paguyuban, intim, privat, ekslusif
b) Patembayan, merupakan bentuk kehidupan bersama di mana diantara anggotanya terdapat ikatan lahir yang bersifat pokok, dalam jangka waktu yang relatif pendek. Contohnya, hubungan dalam dunia industri atau organisasi politik.

C. Hubungan Antarkelompok dalam Masyarakat
1. Dimensi Hubungan Antarkelompok
Menurut Kinloch, hubungan antarkelompok memiliki beberapa kriteria sebagai berikut.
a. Kriteria fisiologis, didasarkan pada persamaan jenis kelamin, usia, dan ras
b. Kriteria kebudayaan, diikat oleh persamaan budaya, seperti kelompok etnik suku bangsa, ataupun persamaan agama
c. Kriteria ekonomi, dibedakan antara mereka yang memiliki kekuasaan ekonomi dan yang tidak
d. Kriteria perilaku, didasarkan pada cacat fisik, cacat mental, dan penyimpangan terhadap aturan masyarakat

Dalam hubungan antar kelompok terdapat empat dimensi;
a. Dimensi sejarah, diarahkan pada masalah tumbuh dan berkembangnya hubungan antarkelompok. Hal tersebut terkait dengan timbulnya stratifikasi etnik, stratifikasi jenis kelamin, dan stratifikasi usia
b. Dimensi sikap, timbulnya prasangka (prejudice) atau stereotip
c. Dimensi institusi, dapat berupa institusi politik dan ekonomi
d. Dimensi gerakan sosial, baik diprakarsai oleh pihak yang menginginkan perubahan maupun oleh mereka yang ingin mempertahankan keadaan yang sudah ada.

2. Pola hubungan antarkelompok
a. Akulturasi, terjadi ketika kebudayaan kedua kelompok ras yang bertemu mulai berbaur
b. Dominasi, terjadi bila suatu kelompok ras menguasai kelompok lain. Kornblum menyatakan bahwa terdapat empat macam kemungkinan proses yang dapat terjadi dalam suatu hubungan antarkelompok,
a) Genosida adalah pembunuhan secara sengaja dan sistematis terhadap anggota kelompok tertentu
b) Pengusiran
c) Perbudakan
d) Segresi, yaitu pemisahan antara warga kulit putih dan hitam (apartheid)
e) Asimilasi, interaksi antara dua kelompok yang berbeda kebudayaannya sehingga memunculkan kebudayaan campuran

c. Paternalism, bentuk dominasi kelompok ras pendatang atas kelompok ras pribumi
d. Integrasi, suatu pola hubungan yang mengakui adanya perbedaan ras dalam masyarakat, tetapi tidak memberikan perhatian khusus pada perbedaan ras tersebut.
e. Pluralism, suatu pola hubungan yang mengakui adanya persamaan hak politik dan hak perdata masyarakat.

Stanley Lieberson, mengklasifikasikan pola hubungan antar kelompok menjadi dua pola,
a. Pola dominasi kelompok pendatang atas pribumi (migrant superordinate)
b. Pola dominasi kelompok pribumi atas kelompok pendatang (indigenous superordinate)


Ket. klik warna biru untuk link

Sumber.
Maryati, Kun dan Juju Suryawati. 2012. Sosiologi untuk SMA/MA Kelas XI. Esis Erlangga. Jakarta


Download Materi di Sini
 

Lihat Juga
1. Video Kelompok Sosial di Masyarakat (Revisi) (Youtube Channel. https://youtu.be/7IIIdvelKxw ) Jangan lupa like, komen, dan subscribe yah...
2. Video Kelompok Sosial (Youtube Chanel. https://youtu.be/17YMtL8P-D8 ) Jangan lupa like, komen, dan subscribe yah...
3. Kelompok dalam (in-Group) dan Kelompok Luar (out-Group) (Youtube Channel. https://youtu.be/j4eU4_ui2hs ) Jangan lupa like, komen, dan subscribe yah...
4. Kelompok Formal (Formal Group) dan Kelompok Informal (Informal Group) (Youtube Channel. https://youtu.be/foos7S-h2Sk ) Jangan lupa like, komen, dan subscribe yah...
5. Kelompok Keanggotaan (Membership Group) dan Kelompok Acuan (Reference Group) (Youtube Channel. https://youtu.be/RNESrzp9p5U ) Jangan lupa like, komen, dan subscribe yah...
6. Kelompok Okupasional dan Kelompok Volunter (Youtube Channel. https://youtu.be/iOJ8JTsjI_w ) Jangan lupa like, komen, dan subscribe yah...
7. Kelompok Paguyuban (Gemeinschaft) dan Kelompok Patembayan (Gesellschaft) (Youtube Channel. https://youtu.be/UOEPjBnisEI ) Jangan lupa like, komen, dan subscribe yah...
8. Kelompok Primer (Primary Group) dan Kelompok Sekunder (Secondary Group) (Youtube Channel. https://youtu.be/TXJRS1gxPc8 ) Jangan lupa like, komen, dan subscribe yah...
9. Kelompok Solidaritas Mekanis dan Kelompok Solidaritas Organis (Youtube Channel. https://youtu.be/7h58ZTePflw ) Jangan lupa like, komen, dan subscribe yah...
10. Kelompok kelompok Kecil (Small Group) (Youtube Channel. https://youtu.be/HJfmQivfvm8 ) Jangan lupa like, komen, dan subscribe yah...
11. Kelompok kelompok Sosial yang tidak Teratur (Youtube Channel. https://youtu.be/pQN3EaUZDoA ) Jangan lupa like, komen, dan subscribe yah...

Soal-Soal
1. Soal Pendalaman Materi Klik di Sini dan Sini
2. Soal Uji Kompetensi Klik di Sini

Soal-Soal Lain
1. Soal-soal Standar Ujian Nasional. Kelompok Sosial Klik di Sini
2. Soal-soal Simulasi Ujian Nasional Sosiologi Kategori C4 dan C5 (HOTS). Materi Kelompok Sosial Klik di Sini
3. Soal-Soal Sosiologi Kelas XI. Kompetensi Kelompok Sosial Klik di Sini
4. Soal-Soal Higher Order Thinking Skill (HOTS) Sosiologi Materi Kelas XI Bab 4. Kelompok Sosial Klik di Sini
5. Soal Ujian Nasional Sosiologi 2012-2017 Kompetensi Kelompok Sosial Klik di Sini
    
Media
1. Power Point 1
2. Power Point 2
3. Video Penunjang

e-Book
1. Bondet Wrahatnala. Sosiologi Kelas XI. Sosiologi 2
2. Elisanti. Titin Rostini. Sosiologi Kelas XI. Sosiologi 2
3. Bagja Waluya. Sosiologi Kelas XI. Menyelami Fenomena Sosial di Masyarakat
4. Suhardi. Sri Sunarti. Sosiologi Kelas XI. Sosiologi 2
5. Vina Dwi Laning. Sosiologi Kelas XI. Sosiologi 2 


Pengayaan
1. Tradisi
2. Tabu
3. Stereotip
4. Ras atau Etnik
5. Perkawinan
6. Paguyuban (Gemeinschaft) dan Patembayan (Gesellschaft)
7. Membership Group dan Reference Group
8. Kelompok-Kelompok Sosial yang Tidak Teratur
9. Kelompok-Kelompok Kecil (Small Group)
10. Kelompok Primer (Primary Group dan Kelompok Sekunder (Secondary Group)
11. Kelompok Okupasional dan Volunter
12. In-Group dan Out-Group
13. Dinamika Kelompok Sosial
14. Dinamika Hubungan antar Kelompok
15. Crowding (Kerumunan Massa)
16. Solidaritas Mekanik dan Organik
17. Tipe-Tipe Kelompok Sosial
18. Perilaku Kolektif
19. Perilaku Kerumunan
20. Massa
21. Publik dan Pendapat Publik
22. Manusia dan Kehidupan Kelompok
23. Manusia sebagai Kelompok

Kamus
1. Kamus Sosiologi
2. Glosarium Sosiologi. Materi Kelas XI
3. Kamus Istilah Sosiologi. Kelompok Sosial di Masyarakat
4. Pengertian Kelompok Sosial Menurut Ahli

Teori-Teori Sosiologi Relevan Materi
1. Biografi dan Autobiografi Tokoh-Tokoh Sosiologi
2. Konstruksi Teoretis Teori-Teori Sosiologi
3. Polemik Internal Teori-Teori Sosiologi
4. Teori-Teori Sosiologi dari Klasik, Kontemporer, dan Postmodern

Teori-Teori Filsafat Relevan Materi
1. Biografi Filsuf
2. Aliran-Aliran Filsafat
3. Teori-Teori Filsafat dari Yunani, Modern, dan Postmodern
4. Teori-Teori Cultural Studies

Artikel Terkait Lainnya
1. Artikel Sosiologi Terkait Materi
2. Pengetahuan Umum Terkait Materi
Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Materi Sosiologi Kelas XI. Bab 5. Kelompok Sosial di Masyarakat (KTSP)"